Sekedar Celoteh

Niat Baik Ga Selamanya Dinilai Baik


Niat untuk segera mengundurkan diri dari bendaharawan RT sudah saya niatin hampir 4 bulan belakangan, dulu  ketika masih eksis di blog internal saya pernah membiacarakan hal ini, tapi itu dia disatu sisi saya jenuh dengan kondisi (cara pandang) warga yang ada tapi disatu sisi saya juga pengen membuktikan bahwa dari sesuatu nilai yang kecil tapi bila kita merasa akan pentingnya nilai tersebut maka akan membawa manfaat buat kedepannya.

Memang persoalan uang ga pernah mandang kecil atau besar dan memang sangat-sangat sensitif habis, masih ingat ketika dulu warga sampai mendatangi ketua RT terdahulu malam-malam hanya karena kejengkelan selama 1,5 tahun tidak pernah ada laporan keuangan RT. Dan akhirnya seiring dengan pergantian apa yang dicurigai terbukti bahwa ada ketidakwajaran dalam pengelolaan keuangan RT.

Ketika saya ditunjuk menjadi bendaharawan RT maka saya rubah sistem yang ada dengan sistem yang saya ketahui dan Alhamdulillah ada perubahan nyata…..yaitu dengan tidak beraninya warga untuk meminjam kas RTsemakin jelasnya penggunaan kas RT, penagihan yang transparan dan adanya laporan keuangan yang saya laporkan setiap triwulan sekali. Namun seiring perjalanan waktu, ada beberapa ganjalan yang saya dapatkan yaitu apa yang saya terapkan dalam hal bentuk penagihan iuran bulanan RT ternyata malah jadi bumerang/polemik dalam pungutan itu sendiri.

Jadi begini, setiap warga yang nunggak maka tunggakan tersebut akan saya muculkan kembali dibulan berikutnya, nah permasalahannya adalah mereka selalu berpatokan/beralasan kalo selama aparat RT itu ga punya hutang (tunggakan iuran) maka mereka pun bayar, padahal dari pembicaraan sebelumnya saya dengan warga saya menangkap kesan mereka tidak akan seperti itu tapi kenyataan kteknya.

Maksud saya memunculkan tunggakan agar warga tahu bahwa siapapun baik warga maupun aparat RT tetep sama mempunyai kewajiban membayar iuran RT karena sama-sama kita buang sampah dan kemanan kita juga dijaga, tapi warga lain dalam menyikapi padahal kalau dibandingkan dengan bentuk penagihan yang dulu bentuk penagihan sekarang lebih transparan karena dulu tidak diketahuinya berapa warga yang nunggak dan siapa-siapa orangnya.

Terkadang ketika lagi ngumpul bareng warga saya suka mengatakan jika saya berniat jelek/jahat bisa saja tunggakan setiap aparat RT saya hilangin dan terkesan bayar terus….dan saya akuin juga emang sebagai aparat RT harus selalu jadi contoh dalam hal pembayaran tapi perlu diingat bahwa kita tinggal di lingkungan dengan penghasilan ekonomi menengah kebawah artinya kita masih ada toleransi untuk menunggak dulu.

Polemik yang ada malah bertambah dengan adanya iuran dari eks aparat RT terdahulu (bendaharawan) dengan sengaja entah tidak sekarang mengurangi jumlah iuran dari yang seharusnya…..jujur disini saya merasa ditantang dengan adanya seperti itu, sepertinya lembaran yang dulu ingin dibuka lagi…

Ternyata mengurus warga emang berat dan penuh tantangan, merubah cara pandang dalam hal pembayaran susahnya setengah mati….pernah beberapa kali saya katakan warga bagi siapapun yang masih meragukan laporan keuangan yang saya buat silahkan datang kerumah saya cek uangnya, dan cek bukti-buktinya. Saya selalu berharap agar warga dalam menilai sesuatu agar mencari perbandingan yang ada dan saya berusaha untuk berlaku jujur dan adil dalam pungutan alias sama sama bayar tanpa terkecuali.

Ibu saya dan istri dah marah-marah agar saya segera mengundurkan diri dari bendaharawan RT.

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

53 thoughts on “Niat Baik Ga Selamanya Dinilai Baik

  1. Yah begitulah sifat orang…… jikalau sudah nyaman dengan sistem yang lama, jika diubah apalagi itu membuat orang2 yang berada di dalam sistem tersebut ‘gerah’ memang pasti akan dicurigai sebagai hal2 yang tidak baik walaupun niatnya baik…..

    Kecuali…. mungkin nanti mereka akan merasakan manfaat dari sistem tersebut, nah mungkin mereka akan berubah fikiran…..

    Posted by Yari NK | 16 Januari 2009, 03:11
  2. mank rumit b g tek tuh yg namanya warga, palagi kalo keanekaraman tingkat pendidikannya (n umur, tingkat rejekinya, dsb) beda2 b g tek.

    Yeah… dolo skali waktu tinggal di komplek di depok yg notabene rata2 tingkat pendidikan mirip2 n warganya kira2 seumuran (baru nikah, or anaknya masih kecil2 skali, pokoknya masih smangat tinggi bgt) aja, niat ngumpulin dana bwat ngaspal komplek bisa sampe 5 taonan lebih.

    Cubak aja yaa…. kalo ada kompleks khusus bloger, mungkin segala urusan warga jadi gampang kalik ya?😕

    Omiyan jawab: saya dukung mas ..namanya Komplek Blogger Indah ya hehehe

    Posted by Jiwa Musik | 16 Januari 2009, 03:55
  3. Niat Baik Ga Selamanya Dinilai Baik..
    Wah..pas banget ma postingan Bendol neh…
    Semakin banyak kepala, semakin susah nyatuin-nya.

    Posted by humorbendol | 16 Januari 2009, 04:15
  4. memang orang terkadang mau enaknya saja, ditempatku malah ada kelompok yang tukang protes, apa aja salah, tiba disuruh menjabat malah nolak dengan seribu alasan..

    Posted by fren | 16 Januari 2009, 04:19
  5. Membenturkan alasan kita dengan kondisi orang lain memang cara yang paling mudah buat ngehindarin kewajiban, ini sih masalah perilaku, bukan sistem, so tetep semangat ya pak!

    Posted by dieyna | 16 Januari 2009, 04:19
  6. makanya om.. pindah rumah sekalian ke komplek sebelah… hehehe…
    untung aparat RT bukan pegawai pajak ya?
    klo seperti itu, bisa ga bayar pajak tuh aparat.
    hehehe…
    untung bukan saya bendaharanya, jadi bisa ngomong apa aja. hehehe…

    *kabur*

    Posted by yamadisini | 16 Januari 2009, 04:30
  7. ketika yang berbicara adalah ego, maka yang baik bisa jadi nampak buruk. begitu pula sebaliknya.
    niat baik kita malah bisa jadi bumerang

    Posted by sunarnosahlan | 16 Januari 2009, 04:50
  8. Ckckck, sabar ya pak? Itu namanya bapak lagi mau diupgrade kesabaranny =P
    Btw, tererengs uda mampir ke blog sederhana saia.

    Posted by yoto | 16 Januari 2009, 05:44
  9. susah juga ya, tapi keinginan tetap harus diwujudkan, karena bener2 nggak enak melakukan sesuatu kalau dah ndak menyenangkan lagi, maksudnya terpaksa

    Posted by JelajahiDuniaEly | 16 Januari 2009, 05:53
  10. kadang ngeselin menghadapi orang orang seperti itu.
    sebenernya saya menyayangkan kalau orang anda harus mundur dan melepas tanggung jawab tersebut.

    kuatir penggantinya malah dapet yang kacau😀

    Posted by easy | 16 Januari 2009, 05:55
  11. Ya udah mundur aja…. kan banyak yang dukung….. hahahahaha

    Posted by vick | 16 Januari 2009, 06:59
  12. ya lebih mudah ngurusin bebek daripada ngurusin warga……..

    Posted by rice2gold | 16 Januari 2009, 07:03
  13. Kerjaan paling gak enak itu kalau suruh nagih di lingkungan RT…..meskipun tidak seberapa…tp ada saja yang suka nunggak…..masalahnya di tingkat RT belum ada budaya bayar iuran itu setor..tetapi mesti didatengi…..

    Posted by esha di birulangit | 16 Januari 2009, 07:08
  14. wah kasian si mba bunga, tapi saya rasa apabila dengan diselsaikan dengan kepala dingin dan cara penyampaian bisa dicerna oleh warga, saya rasa tidak akan ada hal tersebut mba.., saya dukung kamu mba.

    Posted by harianku | 16 Januari 2009, 07:22
  15. jadi pengurus RT memang kegiatan sosial. ada yang mengartikan kelebihannya di bilang so..(sok..) kekurangannya jadi sial…. pusing deh….

    Posted by kenuzi50 | 16 Januari 2009, 07:34
  16. Yang sabar aja bro. =)

    Posted by Rian Xavier | 16 Januari 2009, 07:55
  17. mengudurkan diri jadi bendahara tapi langsung maju jadi ketua RT aja kalo gitu..hehehe..

    Posted by ninaz | 16 Januari 2009, 07:57
  18. tutorial ngotak2 ngatik template wordpress yah? gak susah2 banget kok… kalau mau, add ym saya…
    alamat ym saya..
    rhe_awan@yahoo.com

    Omiyan jawab: ok mas….

    Posted by thegands | 16 Januari 2009, 08:00
  19. jadi inget waktu almarhum bpk saya menjabat sbg ketua RT, kami selalu denger omongan yg gak ngenakin. padahal bapak saya sering mengorbankan uang pensiunnya utk kepentingan warga. mereka malah bilangnya yg gak2. pas bapak saya digantikan orang lain, gantian RT yg baru yg dpt hujatan dari warga. jadi intinya ya lillahi ta’alla aja. biar aja hanya Allah yg tau

    Posted by linda | 16 Januari 2009, 08:26
  20. Ternyata serba salah banget ya jadi aparat. Kasihan kamu, hasil yang didapat gak seberapa, tapi harus ngadepi warga yang semakin hari semakin kritis.
    Tapi kalo kamu mundur, yang gantiin ada nggak???
    Ntar malah kesannya kamu mangkir dari tanggung jawab (menyerah)

    Posted by firanza | 16 Januari 2009, 08:45
  21. makasih sudah mampir yahh..
    tulisannya bagus2 nihh..top markotop he..he..
    Btw memang susah ya ngurus banyak kepala…padahal cuman seRT..bagaimana se negara??…bisa strees he..he..
    mudah2an presiden kita tidak strees ha..ha..

    Posted by atca | 16 Januari 2009, 08:47
  22. Hehe… Penyakit konservatif yah…:mrgreen:
    Klo begitu mending ngikut saran istri sama ibunya aja, masih banyak hal yang bisa dikerjakan daripada beradu urat saraf dengan yg lain…😀

    Posted by adit-nya niez | 16 Januari 2009, 08:53
  23. maju terus om, asal jangan merebut kursi saya ya awas lho

    Posted by mantan RT | 16 Januari 2009, 09:45
  24. resiko ngurus kepala banyak mas😀

    Posted by tan | 16 Januari 2009, 09:55
  25. Bendahara tugasnya memang berat !!!!
    apalagi kalu suruh bawa uang,ntar kalu hilang pastinya bendahara donk yang disalahin!!!😆

    Posted by nelson | 16 Januari 2009, 10:38
  26. Waduh..Aku juga pernah mengalami hal yang sama tuh waktu jadi bendahara. Parah banget deh pokoknya klo ngurus keuangan kayak gitu.

    Posted by bani | 16 Januari 2009, 10:57
  27. Indonesia banget., om, kalo jadi mundur jgn lupa cari pngganti yg brkualitas..

    Posted by grubik | 16 Januari 2009, 11:49
  28. Semangat.. Semangat..
    Ntar kalo mundur trus penggantinya jangan2 malah menggunakannya untuk yg ga bener.
    Tapi jadi bendahara itu emang berat.. sungguh2 berat.. *geleng2*🙂

    Posted by siwi | 16 Januari 2009, 11:59
  29. wah, sabar ya om, semoga diberi kemudahan. Insya Allah ada hikmahnya. Kalau saja mampu untuk di lawan (dg cara yg baik) insya Allah warga itu akan mengerti..

    Posted by fachri | 16 Januari 2009, 12:10
  30. memang betul pak tidak selamanya Niat baik kita di terima dengan baik oleh orang lain ….

    ngurusin orang memang susah -susah gampang …makasih

    Posted by doelsoehono | 16 Januari 2009, 12:56
  31. …”jika engkau berbuat baik,orang mungkin akan iri dan dengki biar begitu tetaplah berbuat baik…..always betwen you and GOD no you and aniway…fantastic…eh…ada jurus jitu terbaru ” ERUBAH IMPIAN DAN TAKDIR”…di sebelah

    Posted by syahru | 16 Januari 2009, 14:36
  32. serasa jadi ibu negara, ya, mbak..

    Mudah2an niat baik mbak lili bisa ‘terbaca’ oleh ibu2 di sana

    Posted by syelviapoe3 | 16 Januari 2009, 15:00
  33. saya juga merasakan apa yg anda rasakan..
    tapi syukur Alhamdulillah.. ada yg mau nggatiin saya jd bendahara.

    hihihihi

    saya selamet sekarang bisa ngeblog dan BW.
    salam kenal yaa..

    Posted by Brencia | 16 Januari 2009, 17:34
  34. memang dalam memperbaiki sesuatu yang melibatkan orang banyak harus memiliki konstituen yang sama visi, mungkin perlu dicek jika sesama pengurus RT yang aktif juga ada perbedaan pandangan karena ada yang belum selesai dalam hal komunikasinya…
    tapi hal seperti ini memang terjadi dimana-mana, karena budaya ngemplang yang tumbuh seiring kesulitan ekonomi dan keinginan untuk memperkaya diri…, tetap maju aja mas… dan galang visi bersama secara interpersonal dahulu…

    Posted by suryaden | 16 Januari 2009, 17:59
  35. wa, bisa di laporkan KPK nih

    Posted by ario dipoyono | 16 Januari 2009, 18:14
  36. hmmm, ternyata memang semua masalah ada jalan keluarnya

    Posted by wangmuba | 16 Januari 2009, 20:37
  37. apalagi urusan duit…sensitif banget orang-orang bawaannya. apalagi jaman susah gini…untung saya nggak bakat jadi bendahara😀

    Posted by geRrilyawan | 16 Januari 2009, 21:44
  38. Tenang aja sebentar lagi jadi president!

    Posted by juliach | 16 Januari 2009, 22:39
  39. Jadi aparat RT tu memang gitu, Mas.
    Ada yang kritik ini itu, kita perbaiki, ya mereka kritik soal lain lagi. Nggak ada habisnya, dah!
    Tapi kalau niat kita baik, tetap saja warga akan melihatnya. Warga yang rewel juga itu-itu saja orangnya! Tapi kalau dia ditawari jadi aparat RT…E, dianya ngacir!

    Posted by Ekonikoe A. Namikoela | 16 Januari 2009, 22:46
  40. omiyan makasih ya dah mampir.. hihihi maaf nih OOT😛

    Posted by Ade | 16 Januari 2009, 23:57
  41. iya tuh,,niat baek kadang malah dianggep niat ga baek,,kesel banget dah,,

    Posted by kahfinyster | 17 Januari 2009, 00:54
  42. yah memang seperti itulah kehidupan bermasyarakat, apalagi memang kalo permasalahan uang, duh memang hal yang satu ini sangat sensitif, belum lagi memang harus berhadapan dengan banyak orang dengan karakter dan watak yang berbeda2, walopun kita mempunyai niat baik, memang ga selamanya dinilai baik oleh orang lain…

    sabar aja deh mas… biarlah orang mau menilai apa, yang penting tidakan kita sudah benar, transparan, ya itung2 sebagai ibadah juga…🙂

    Posted by masiqbal | 17 Januari 2009, 02:52
  43. Jadi pengurus RT itu memang harus diniatkan untuk ibadah… Udah capek gak dibayar, warganya ndablek-ndablek, masih diomelin lagi…

    Apalagi kalau menyangkut soal duit, sensitif banget.. Kalau tekor nombokin.., kalau lebih masuk kas RT..

    Yg sabar aja yaaa…. Hiks…

    nb. Boleh ngelink?

    Posted by Mahendra | 17 Januari 2009, 04:51
  44. Ngurus Lembaga Sosial macam RT memang rumit Mas.
    Saya jadi Sekretaris RT sudah puluhan taun, ndak ada yang mau nggantikan. Kalau rapat yang datang cuman separo. Masalah tunggakan juga ribet, nggandul melulu. Kalau ndak berangkat rata2 kagak nitip. Atas inisiatif pengurus, kebetulan ada warga yang pejabat dan bisa meminjami modal 20 juta tanpa bunga. Kami sepakat membentuk koperasi berbadan hukum dan berhasil. Tiap Januari juga RAT. Tapi belakangan angsuran ndak lancar. Malah ada yg pinjam 4 juta tapi ndak pernah ngangsur. Perhitungan jadi rumit karena kalau ada yg nunggak, bulan berikutnya cuman bayar satu. Padahal harusnya kan berbunga.
    Payah!!!

    Posted by marsudiyanto | 17 Januari 2009, 07:51
  45. ya tampaknya kita mengalami nasib yg sama ..mereka maunya protes aja padahal kita sudah berusaha semaksimal mungkin ..

    Posted by ayay | 17 Januari 2009, 13:55
  46. Lebih sulit mengurus RT ya, dibanding mengurus perusahaan yang semuanya telah ada aturan hitam putih. Belum jika lingkungan rumah kita, warganya heterogen, sangat berbeda pengetahuan, pendidikan, maupun budaya kerjanya antara rumah tangga satu dan lainnya. Dan selalu saja ada orang yang rewel, dan suka mengurusi hal remeh temeh.

    Posted by edratna | 18 Januari 2009, 02:02
  47. btul….pak.. tak selamanya niat baik disambut dengan baik.. terkadang kita optimis bahwa semangat yang kita bawa akan berdampak positif,.. tapi nyatanya…

    Mudah-mudahan tidak down ya pak..

    Sekarang susah lho mencari yang mau jadi aparat RT..

    Posted by Mimpi-Mimpi | 18 Januari 2009, 03:43
  48. Wah wah. luar biasa. Klo saya mah belum berani apalagi bisa menghadapi warga yg punya sedemikian cara pandang yg beragam. Memang betul bahwa niat baik sering disalahartikan. Dan manakala kita sudah merasa telah lakukan hal yg benar, maka itulah saatnya di mana kita bertawakkal dan berharap pada Tuhan utk berikan akhir yg baik bagi ikhtiar kita.

    Posted by Akhmad Guntar | 19 Januari 2009, 02:31
  49. Berbagi pengalaman sedikit, Pak.

    Ada teman saya yang menjabat sebagai direktur NGO terkemuka di Indonesia. Dan entah kenapa, bisa dipilih jadi ketua RT di lingkungannya di kampung selatan Jakarta.

    Nah waktu ia menjabat, banyak sekali pengalaman menarik dari interaksi dengan warga. Akibat terlalu seringnya muncul isu korupsi, maka ia membuat peraturan soal keluar masuknya uang.

    Beliau setiap bulan membuat laporan keuangan dengan saldo terakhir. Di print di atas kertas, karena sebagian besar warganya belum terlalu sadar internet untuk mendownload laporan keuangannya.

    Isu korupsi bisa ditepis dengan laporan di kertas itu.

    Warga pun tidak marah ada ketika uang yang dipakai untuk menge-print laporan keuangan bulanan RT.

    Oh ya, selain itu, beliau juga berkerjasama dengan rumah ibadah setempat untuk memberi informasi terkini soal RT pada warga, setiap jumat atau minggu.

    Semoga berbagi informasi ini bisa berguna. Minimal, keluarga bapak jadi tidak stress lagi dengan amanah yang diemban bapak saat ini.🙂

    Posted by bangaip | 19 Januari 2009, 10:33
  50. ya begitulah, kita menanam padi saja tidak semuanya tumbuh padi pasti ada rumputnya

    Posted by thopo | 20 Januari 2009, 08:03
  51. iya, yang pasti kebaikan dan kejujuran yag kita berikan ke orang ain suatu saat akan bermanfaat juga bagi kita seendiri

    Posted by ayu | 26 Januari 2009, 03:11
  52. kadang ngeselin menghadapi orang orang yang mau enaknya saja.

    Gimanapun juga pengurus RT memang kegiatan sosial jadi harus diniatkan untuk ibadah…;)

    Posted by Kampanye Damai Pemilu Indonesia 2009 | 25 Maret 2009, 10:49
  53. sama kayak pengalaman saya mas…jadi bendahara ..cuman di kantor..tp intinya sama…banyak kabar miring….udah kadang kalau anggaran kurang dikit saya kadang nombokin dikit misal buat beli kertas, kue2, dan lain2…kadang dikataian makan uang kopi lah, makan uang nasi lah…macam2 pokoknya…..orang udah terlanjur menganggap yg ngurus keuangan pasti banyak celah nakalnya…….emang niat kita jauh2 hari hrus udah lurus kalau megang masalah keuangan nih…

    Posted by ryan | 13 Februari 2010, 02:24

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,465,988 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 930 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: