Sekedar Celoteh

Mall dan Sebuah Mushola


#1

Mall…ah semua orang pasti tahu, sebuah tempat perbelanjaan yang megah yang disertai tempat permainan anak dan dewasa, siapapun yang kesana dijamin bakal betah apalagi kalo ngantongin uang yang cukup bisa sekalian ngeborong belanjaan yang jadi keinginan kita.

#2

Mushola…ah semua orang juga tahu ini adalah masjid kecil yang ukurannya relatif kecil dengan desain adanya dan biasanya bisa kita temukan dimana-mana, tapi apapun itu Mushola tetaplah sebuah Rumah Allah.

#3

Malam minggu dan hari minggu adalah hari yang tempat buat kita jalan-jalan di mall bareng keluarga belanja sekalian refreshing. Ceria pastinya orang-orang tercinta yang kita ajak, karena setelah rutinitas selama satu minggu rasanya bebas bisa jalan-jalan bareng keluarga. Buat yang punya duit pastinya akan sekalian belanja buat memenuhi kebutuhan pokok atau sekedar mencari baju baru atau mencoba fasilitas permainan yang ada di mall itu sendiri.

Kita tahu bahwa desain bangunan mall baik dari luar dan dari dalam akan selalu tampak bagus dan istimewa karena tujuannya agar para pengunjung tertarik untuk datang dan siapa tahu mau belanja disitu. Modern dan Minimalis itulah kondisi mall sekarang ini yang emang ditujukan agar para pengunjung merasa nyaman dan senang, berbagai hiasan dan aksesoris menarik serta wewangian setiap bangunan akan menjadi daya tarik itu sendiri.

Tapi pernahkah sahabat, ketika kita disana kita disediakan juga sebuah Mushola yang indah dan menawan, mungkin ada tapi bisa diitung dengan jari. Terkadang kita bingung sendiri ketika waktunya Shalat kita musti nanya sana sini dimana letaknya sebuah Mushola, dan tahukah sahabat terkadang posisi Mushola itu sendiri selalu berada dipojokan yang berdekatan dengan sebuah WC umum bahkan kondisi yang ada sungguh mengenaskan, tempat yang tidak terawat dan bahkan terkesan apa adanya bahkan kumuh.

Memang Tuhan tidak pernah menuntut agar hambanya membuat bangunan yang megah dan indah rumah-Nya kepada hamba-Nya, karena sesungguhnya Tuhan hanya mengharapkan kesadaran dan keikhlasan mereka (umat-Nya) dalam melaksanakan kewajiban-Nya. Tapi tidak ada salahnya juga kita menjaga kebersihan Mushola itu sendiri memberikan tempat (piosisi) yang mudah dijangkau atau mudah dilihat ketika orang sedang berada di Mall atau juga memberika luas bangunan Mushola dengan ukuran cukup tidak seperti selama ini hanya sekedarnya terkadang seperti rumah kontrakan yang cuma berukuran 2×3 meter.

Mungkin sahabat, selama ini mereka para pihak pengelola Mall lupa bahwa para pengunjung walaupun dalam kondisi sedang belanja tapi mereka juga tahu ada saatnya memenuhi kewajiban sebagai hamba Allah. Sekiranya ketika kita memperindah bangunan untuk sebuah tempat rekreasi tidak ada salahnya Mushola diberikan tempat yang layak dan pantas.

Saya sendiri kebingungan mencari Mushola di Mall Ramayana Serang.

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

69 thoughts on “Mall dan Sebuah Mushola

  1. kalo gitu, gimana kalo sekarang kita bikin saja sebuah masjid besar yang ada mallnya kecil, nyempil, di pojokan?

    Posted by beruangqutub | 23 Januari 2009, 03:24
  2. Coba semua musholla di mall2 kayak musholla di Senayan City…

    Posted by talisa | 23 Januari 2009, 03:44
  3. realitas yang menyedihkan. Pada kenyataannya memanglah demikian, belum pernah saya menemukan mall yang memiliki mushola cukup besar. Biasanya masih kalah dengan area parkirnya.

    Posted by sunarnosahlan | 23 Januari 2009, 04:10
  4. #4
    waktu yang tepat untuk datang ke mall adalah setelah isya. waktu 1,5 jam sudah cukup untuk muter-muter nyari buku, game dan film. Secara rumah cuma beberapa menit dari ramayana. hehehe…

    Posted by yamadisini | 23 Januari 2009, 04:28
  5. lagian kalo di mall kan malah gak bisa kusyuk saya…

    Posted by suryaden | 23 Januari 2009, 05:54
  6. kadang2 saya juga sering sebel banget kalo musti jalan ke mall. coz, kadang2 ga ada mushola. kalopun ada, ga representatif banget… seringnya nemu di parkiran. kalo di atap genteng, masih mending deh.. kacau dah…

    Omiyan jawab: Bil baca email dari saya ya

    Posted by Billy Koesoemadinata | 23 Januari 2009, 06:49
  7. Bener banget…
    Biasanya musolahnya kecil, dan berdesak-desakan
    Mungkin kalau untuk waktu sholat yang panjang enggak masalah ya… tapi kalau untuk waktu sholat pendek seperti magrib, wah malasah banget…
    Bisa-bisa sholat magrib pas waktu isa..
    he…he..he😀

    Posted by abindut | 23 Januari 2009, 07:01
  8. dua fungsi yg sangat berbeda…

    Posted by nono | 23 Januari 2009, 07:03
  9. ho’oh..
    setuju.
    banyk orang2 yg belanja ke mall seharian, tanpa lupa waktu untu merelakan 5 menit saja waktu nya untuk shalat.
    terlalu..

    Posted by Rossa | 23 Januari 2009, 07:54
  10. ada… makanya kalo ke Mall, saya sukanya ke Plasa senayan, Senayan City dan Pondok Indah Mall.. Musholla nya gede, bersih, wangi dan nyaman!

    Posted by chic | 23 Januari 2009, 08:29
  11. iya, om…. prihatin saya juga. tapi ada juga kekhawatiran kalau musholanya gede yang yang shalatnya gak ada, malah sibuk belanja semua…. wuuiihhh…

    Posted by kenuzi50 | 23 Januari 2009, 08:31
  12. kapan kita pergi ke Mushola dengan wajah sesumringah kita pergi ke mall ?

    Posted by randualamsyah | 23 Januari 2009, 09:04
  13. AA…tumben tulisannya serius hihihihih, aa kangen nih ii..cepetan pulang

    Posted by biniomiyan | 23 Januari 2009, 09:48
  14. bener bangetzzz…
    di solo ada mall miliknya pondok assalam, musholanya luar biasaaa… kecilnya !!!
    heran saya.

    Posted by kaum biasa | 23 Januari 2009, 09:56
  15. dulu aku sempat saat adzan bergema rasanya begitu senangnya menghamburkan diri ke mushola terdekat

    tapi kini ada sesuatu yg hilang lagi😦

    Posted by achoey | 23 Januari 2009, 10:00
  16. Sie jarang ke mall..kalaupun ke mall gak pnh tahan lama lama soalnya gak terlalu suka keramaian c,suka mumet gitu,maklumlah wong ndeso he he paling sekedar makan atau nyari buku,jadi blum pernah sampai harus sholat di musholla yang ada di mall

    Maaf baru sempat berkunjung..semoga keluarga sehat terus yach..
    Salam ^^v

    Posted by Sassie Kirana | 23 Januari 2009, 10:50
  17. iya, ngga semua mall menyediakan musholla yang baik. kadang hampir berupa ruangan darurat saja. hiks.
    hmm.. padahal paling susah kalo udah waktunya magrib (yang cuma punya sedikit waktu), bingung kalo ga segera nemu mushola terdekat..🙂

    mudah2an ke depan, masalah ini diperhatikan oleh pengelola pusat perbelanjaan. biar pengunjung yang perlu menunaikan ibadah sholat tetap nyaman-nyaman saja.🙂

    Posted by Yuyun | 23 Januari 2009, 11:16
  18. Ya pikirannya yg ngelola mall mah duit duit and duit. capek deh. Aku malah pernah ke mushola di mall besar, mirip kayak gudang. huuuuh semoga Allah memberi hidayah kepada mereka

    Posted by Humor lucu | 23 Januari 2009, 11:54
  19. iya memang susah cari mushalla d mall-mal,,,,
    coba yg ngelola mall sadar ,,,

    Posted by nameeman | 23 Januari 2009, 12:18
  20. Mba.. request link ‘Para Sahabat’ dhonk.. (ngemis), coz nama sya belum tercantum.. hiks.. hiks.. hikss…

    ***

    Boleh nech usulan kopdar blogger serang, cilegon, pandeglang-nya.. sya support bangeet.. tapi, siapakah yang akan memulainya?? nantikan sesaat lagi…:mrgreen:

    Posted by angga erlangga | 23 Januari 2009, 13:55
  21. Biasa lah om’ akhirat memang suka dinomor duakan. Saya pernah shalat maghrib waktu ada acara makan2 kantor. Ampun dah, tempatnya diparkiran dan sumpek abis. Kayanya kalo 1 jam-an berada disitu bisa mati karena keracunan karbondioksida kali👿

    Posted by Ibn Abd Muis | 23 Januari 2009, 15:13
  22. Om … di Bandung juga sama kok.. Mall nya sih oceh punya.. cuma kalo pas ke mushola, emhh jangan harap dapet shalat khusyuk. dan rata-rata ditempatkan di basement (bersatu dengan tempat parkir). Yang musholanya ditempatkan diatas kalo tidak salah hanya di ITC. Di Paris Van Java juga dibawah (tapi gak disatuan dengan tempat parkir sih,,)tempatnya bersih dan lumayan bagus hanya sayang terlalu sempit. Di Istana Plaza juga di basement, di BIP juga sama di basement. Di BSM ditempatkan di basement juga. Yang paling menderita adalah pas bulan puasa, ngantreeeeeeeeeeee kalo mau shalat.. jadi sebaiknya kalo bulan puasa, hindari pas waktu maghrib ada di Mall, selain tidak bisa shalat dengan khusyuk juga waktu shalat tarawih melayang..!!
    jadi kapan ada mall yang musholanya lebih luas dari counter atau ruang pamer ?

    Posted by Beatiful Season | 23 Januari 2009, 15:18
  23. asyik juga yah kalau masjid didesain kayak mall…
    tapi…..

    Posted by iwan | 23 Januari 2009, 16:16
  24. coba gimana kalo dibalik, mushola-nya yang gede dan mall-nya yang kecil, kira2 banyak orang yang dateng ga ya?hehe

    Posted by ayik | 23 Januari 2009, 16:54
  25. Ini pengalaman saya dulu ketika di Sby, di TP mallnya juga sangat kecil dan hanya kecil di dekat parkiran. Tidak tahu sekarang, bagaimanapun yang penting masih disediakan kalau disini ga ada sama sekali..🙂 Thanks

    Posted by yulism | 23 Januari 2009, 17:34
  26. Klo d mall2 biasanya d basement atau bahkan d bawah tangga darurat..

    kacau…

    Posted by aNGga Labyrinth™ | 23 Januari 2009, 18:19
  27. pak otong

    apa kabar dunia?
    apa masih tersisa ruang buat berteriak di dunia yang telah diinjak-injak yahudi dan antek2nya ya?

    – dari orang stress di sudut bumi yang tlah baru teringat pada blognya yang terbengkalai –

    Posted by karangsati | 23 Januari 2009, 18:46
  28. Ironi mang ad dimana2..paling ga yg py mall py keiklasan bikin mushola walau secuil jauh di pojok hatinya mz..

    Posted by mata hati | 23 Januari 2009, 18:48
  29. yah, musholla cma rame wkt ramadhan aja. duh, gmna nih generasi muslim kta. kok pda lbh bangga ngelaba ke mall ktimbang brlama2 di masjid ya?😀

    Posted by _rabindra | 23 Januari 2009, 21:04
  30. Kecil gak masalah, yang penting jamaahnya banyak.
    Artinya orang2 yg ke Mall masih ingat shalat.

    Posted by Ucha | 23 Januari 2009, 22:11
  31. btul, yang pasti sarana Ibadah di Mall tak lebih besar daripada gubuk di sawah…

    he, knapa yach??
    semoga ke depan pemilik blog ini bisa sukses bangun musholla ato bahkan masjid di keramaian orang berbelanja di Mall, sehingga pengunjung Muslim pun merasa fresh ketika mo jalankan Kewajiban mereka…

    he, harapannya

    Posted by uvi07 | 23 Januari 2009, 23:43
  32. Mantap om

    Posted by wangmuba | 24 Januari 2009, 01:10
  33. apalagi yang mengunjungi mushola di mall jumlahnya 1:100 kali yaaaaa

    Posted by bundarie | 24 Januari 2009, 03:07
  34. penduduk indonesia mayoritas adalah muslim.
    tapi memang begitu kenyataannya. tempat sholat, kadang hanyalah space kecil tak terurus. ironis ya…

    Posted by goenoeng | 24 Januari 2009, 03:46
  35. Kalo ini kira² ada di mushalla mana ya??

    Posted by azerila | 24 Januari 2009, 05:57
  36. Ah… tapi sekarang (minimal di kota Bandung ini) cukup banyak kok Mushola2 yang lumayan terawat di mal-mal…….

    Posted by Yari NK | 24 Januari 2009, 06:01
  37. tapi banyak yang ada, walopun kecil ga’ masalah.

    Posted by tuyi | 24 Januari 2009, 06:52
  38. tragis memang…mall yg di bangun dg biaya sebanyak itu tp tidak mampu menyediakan Musholla tempat ibadah umat Muslim yg notabennya pemluk agama terbesar di negeri ini..😦

    Posted by Didien® | 24 Januari 2009, 08:26
  39. Belakangan mule jarang jalan ke mall. Soalnya, kadang pemandangannya kurang pas dengan anak kecil. Susah ngejelasinnya😉

    Posted by Bunda @ TingkahAnak.com | 24 Januari 2009, 08:38
  40. mushola biasanya ada di lantai paling atas, tapi entah kenapa semakin hari ukurannya semakin kecil, memangnya orang yg ingin sholat jumlahnya makin sedikit ya

    Posted by ryan | 24 Januari 2009, 10:31
  41. kita harus selalu bersyukur om iyan. masih banyak mall menyediakan musholla. walau kondisinya kadang memprihatinkan.

    saya pernah masuk mall kecil namun mushollanya besar dan bersih. lupa mall mana ya?..hehee

    Posted by masicang | 24 Januari 2009, 14:45
  42. Mungkin..pengelola (pemilik) Mall bukan muslim kali mas, jadi tidak terpikirkan.

    Posted by Humorbendol | 24 Januari 2009, 16:06
  43. Repot memang kalau tanya sana sini, perlu kesadaran dari pemilik mall tuk buat musholla.

    Posted by Zulfahri | 24 Januari 2009, 17:48
  44. Bagaimana … jika yang mau sholat bayar, dananya digunakan untuk kebersihan dan membayar petugas… lihat aja toilit lebih bersih apa karena orang bayar bila menggunakannya.

    Posted by HE. Benyamine | 24 Januari 2009, 17:50
  45. yeah, meski emang di sebagian besar mall baru sekedar asal ada doang, tapi lumayanlah daripada gak ada..

    Posted by ariefdj™ | 24 Januari 2009, 18:53
  46. Sekarang ibadah memang sudah dianggap orang kepentingan nomor “sekian” !!!😦

    Posted by nelson | 25 Januari 2009, 03:25
  47. Memang terlalu, pojokan yang sempit dan tidak terawat … ada nggak yang peduli dengan hal tersebut

    Posted by sudewi2000 | 25 Januari 2009, 07:15
  48. Iya mbak… kmrn saya sholat di musholla pasar.. kalo dibanding2in ama yg di mall, kok sama aja bentuknya.. brarti musholla di mall ga jauh beda ama yg di pasar😦

    Posted by Menik | 25 Januari 2009, 07:48
  49. Pada Mall yang dikomersialkan setiap cm space nya? Sepertinya terkesan sebagai sebuah keterpaksaan untuk menyediakan sebuah Musholla. Sepertinya masih merupakan paradigma lama, dan pemilik mall (bahkan yg muslim sekalipun) justru sering tak menghiraukan aspek ini. Tidakkah terpikir jika ada musholla yang nyaman, orang justru akan bisa berlama-lama di mall itu..?

    PS: Omiyan berdomisili di Serang ya? Di Chick ‘n Fun Jl. A. Yani, Serang, insya Allah ada Musholla yang walaupun juga kecil (karena tempatnya emang kecil) namun bersih dan dapat dengan mudah digunakan untuk sholat disana.🙂

    Posted by Nug | 25 Januari 2009, 10:24
  50. Kalau di Surabaya, hampir setiap mall sudah dilengkapi musholla. Untuk kebersihan, biasanya ada petugas cleaning service-nya.

    Posted by Edi Psw | 25 Januari 2009, 13:59
  51. Mushola kecil yang nyempil di sudut terpencil mall yang besar? Yah, Om, itu kan seperti nurani religi kita yang kadang nyempil di sudut hati kita?! Tertutup oleh gemerlap duniawi. Tapi Om, sekecil apapun dan seterpencil apapun nurani religi itu kan tetap bersinar!

    Posted by Ekonikoe AN | 25 Januari 2009, 16:36
  52. Seperti cermin kehidupan kita ya pa? berfikir akan dunia dan semakin menjauhui Akhirat, kampung yang sebebenarnya.

    Posted by Daiichi | 25 Januari 2009, 17:18
  53. Wah..Artikelnya bener2 serius b0s

    Posted by Fajarseraya | 25 Januari 2009, 23:24
  54. Ada sebagian mall-mall menyediakan mushala, tapi perawatannya dan fasilitasnya kayaknya di nomor duakan dibanding dengan mall itu sendiri

    Posted by Bujang Lahat™ | 26 Januari 2009, 03:41
  55. wah muanttap lah,,, …
    makanya bos,,,
    bilangin tuh buat bagus dikit kek musholla nya supaya yg ngunjungi juga senang,,,,
    kan org muslim juga yg datang
    hihihi

    Posted by haris | 26 Januari 2009, 03:49
  56. memang perlu dibuat perda-nya tuh oleh bapak-bapak di legislatif: setiap mall wajib bikin musholla yang layak. apa mereka tahu mungkin ya, kalau sudah ke mall, orang-orang lupa sholat😦

    Posted by sibaho | 26 Januari 2009, 06:04
  57. Ya saya pun mengalami beberpa kali saat berkunjung di maal di salah satu kota hm.. musholla di tangga darurat yang cuma cukup untuk dua orang padahal mallnya seabreg abreg gedenya..

    Posted by dieyna | 26 Januari 2009, 10:18
  58. alhamdulillah, klo ada waktu, gw selalu nyempetin bwat salat di musola/masjid

    cuma negor n ada post baru tuh di blog ane

    Posted by rocknoida | 26 Januari 2009, 12:55
  59. Hai…

    Aku suka banget sama komentarnya beruangqutub🙂
    Bikin masjid dengan mal yang nyempil..
    *emang ada yang mau dateng? hehe*

    Di mal dekat rumah sepertinya sudah memikirkan tentang mushola yang layak.
    Alhamdulillah, ada di setiap lantai (masing-masing lantai terdapat dua mushola), dengan kondisi yang bagus dan bersih, sehingga sangat nyaman kalau sedang berbelanja di sana…

    Posted by jeunglala | 27 Januari 2009, 01:09
  60. oom.. kok liburan jalan2 ke mall sih?
    gak baik tuh.. untuk kantong apalagi kalo sudah didera dengan gempuran diskon2…

    yah begitu lah oom..
    pengembang mall hanya baru bisa membangun mall doank

    Posted by mnrp | 27 Januari 2009, 07:35
  61. Sedikit kontras ya? Salam kenal🙂

    Posted by fietha | 27 Januari 2009, 08:48
  62. hmmm bener juga, saya juga pernah bingung mencari musholah pas jalan-jalan ke Sarinah, saya mencari kesana kemari ternyata setelah mencari atas petunjuk satpam saya baru menemukan , masyaallah ternyata yang dikatakan musolah sebuah rungan penuh asap rokok, terlihat seoarang satpam istirahat dan bebrapa orang laki-laki, kotor sekali, akhirnya saya memutuskan pulang dan menjamak sholat saya. Setau saya mall yang rada lumayan bagus ya di Plaza semanggi :))

    Posted by fhiedha | 27 Januari 2009, 10:32
  63. Memprihatinkan memang. Mungkin yang punya mall bukan seorang muslim, jadi konsep mall lengkap dengan musholla tidak terlalu diperhatikan.
    Salam kenal😀

    Posted by ahmad | 28 Januari 2009, 13:58
  64. benar sekali setuju…setuju …Tuhan tidak pernah menuntut dibangunnya tempat yang megah. kalo sampe tidak tersedia ruang utk ibadah itu menunjukkan dimana letak Tuhan di hati kita

    Posted by amik | 28 Januari 2009, 14:06
  65. Miris banget ya mas…masak kebanyakan mushola ditaruhnya di parkiran…jadi teringat postingan temenku…coba deh main2 kesini :

    http://ngadimin.org/2007/01/14/mushola-di-mal/

    Posted by Ria | 29 Januari 2009, 03:56
  66. Setuju bro, ini mungkin yang punya mall kebanyakan bukan muslim, atau muslim tapi muslim ktp, jadi kurang memperhatikan kepentingan untuk beribadah lebih mementingkan penghasilan dunia……

    Posted by Maman Alimansyah | 30 Januari 2009, 03:49
  67. Nggak perlu ada mushola di mall! Nggak usah salahkan kaum non-muslim atas kebiasaan kebanyakan kita yang lebih senang ke mall daripada ke Masjid.

    Nggak ada yang aneh kalau menurut Gw. Mall kan emang tempat belanja dan rekreasi masyarakat kota masa kini. Jadi wajar saja kalau mushola kecil-sempit dan berada di sudut lantai parkir paling dasar. Kalau memang sadar mau Shalat, ya pikirkan waktu yg tepat untuk pergi ke mall. Gw malah pengen di setiap mall nggak perlu ada mushola (seperti halnya tidak adanya chapel, sanggah, atau kuil kecil di mall). Jadi kalau mau Shalat ya ke Masjid atau atur waktu berkunjung ke mall agar tidak bentrok dengan waktu Shalat.

    Ini hanyalah masalah kebiasaan Shalat tepat waktu di Masjid yang belum membudaya. Kebiasaan (Kewajiban) Shalat harus beradaptasi dengan kebiasaan berbelanja hura-hura.. Apa lacur?

    Posted by mainbasket | 4 Februari 2009, 03:30
  68. kalo males nganter istri ke pasar Tanah Abang Blok A, ga usah bingung. biar istri tetep seneng kita anterin aja kesana. trus kita tinggalin dia buat ngubek-ngubek tuh pasar…tinggal bilang aja “Sayang…aku nungguu dimushola lantai atas ya”.

    PS:mungkin lebih pas disebut masjid kali ya, karena luasnya satu lantai sendiri

    Posted by fox | 4 Februari 2009, 09:43
  69. Iya neh….keterlaluan banget ya pengelola mal-mal itu,di otak mereka yg terpikir hanya nyari untung di dunia semata,harusnya kan musola itu di buat sama bagusnya dng ruang2 yg mereka sewakan,tp kbanyakan di sediakan cm asal-asalan.,masyalloh itu kan rmh tuhan…,ingan mayoritas pnduduk kita itu adalah umat muslim,hrsnya pemerintah hanya mbri ijin pendirian mal baru apabila pihak pengembang mal sanggup mnyediakan mal yg representatatif,kl mrk tdk mau jng prnah di ksh ijin…Sy terkesan banget itu ketika sy k kota tasikmalaya..di sana mskipun kota kecil,tp hampir semua Mall di sana di lengkapi dng masjid2 yg bagus dan luas..sama bagusnya dng gedung mallnya…coba kl k tasik silahkan mampir k PLAZA ASIA MAL, MAYASARI PLAZA, PLAZAYOGYA dsb…anda akan brdecak kagum krn di dlm komplek pusat perbelanjaan trsebut tersedia masjid2 yg cukup megah,ini sekaligus sbg percontohan bagi mal-mal yg lain tentunya……

    Posted by Sonny Jos | 8 Mei 2010, 03:26

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,465,694 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 930 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: