Sekedar Celoteh

Kamana Wayang Golek Sunda nya?


Masih ingatkan dengan tokoh si cepot yang berwajah merah dengan segala kelucuan dan akal bulusnya dalam ngeerjain mush-musuhnya atau semar seorang bapak yang bijak dan selalu mengalah.

cepothomeCuman sekarang saya merasakan banget bahwa salah satu kesenian budaya sunda yaitu wayang golek yang sudah jarang kita lihat di TV, entah mengapa apakah karena penontonnya yang sudah mulai jarang atau ceritanya yang monoton. Buat saya cerita yang ditampilkan selalu menarik karena banyak sisipan dakwah didalamnya selain itu kita bisa tertawa terpingkal pingkal dengan kelakuan para tokohnya.

Dulu dikampung saya setiap orang yang hajatan (Resepsi) biasanya acara hiburannya adalah kesenian daerah ya wayang golek itu, terkadang kita bisa kuat nonton hingga malam tiba. Tapi sekarang jarang banget ditemukan disetiap acara resepsi ada acaraz_semar yang menampilkan kesenian sunda tersebut. Mungkin yang kita temukan adalah acara-acara musik semacam organ tunggal.

Dulu disalah satu stasiun TV swasta masih sering ditayangin tapi lambat laun mulai ngilang dengan sendirinya. Bukan hanya di TV yang ngilang di radio pun sekarang sudah jarang kita dengar, padahal dulu pasti pernah ngedengerin siaran-siaran radio yang menyiarkan cerita wayang golek dari dalang-dalang terkenal juga cerita dongeng-dongeng. Buat orang sunda khususnya orang kuningan siapa sih yang ga kenal pendongeng wa kepuh sama mang jaya, yang saban sore jam 3 sampai jam 4 atau dari jam 8 sampai jam 9 malam, dengan cerita-cerita yang boleh dikatakan sebagai temen tidur.

Mudah-mudahan kesenian wayang golek jangan sampai musnah dan berharap masih ada yang mau menjaga eksistensinya.

Kangen ma suara cepot yang dibawain kang Asep Sunandar Sunarya

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

61 thoughts on “Kamana Wayang Golek Sunda nya?

  1. saya wong Batak….
    tapi tetap merasa
    terhibur dengan sajian
    wayang golek sunda
    Kang Asep….kumaha atuh🙂

    Posted by mikekono | 30 Januari 2009, 05:10
  2. jangan sampai hilang aja, appalagi sampai diakui oleh tetangga…

    Posted by kishandono | 30 Januari 2009, 05:17
  3. Ya …
    Kesenian asli Sunda ini jangan sampai punah …

    Posted by nh18 | 30 Januari 2009, 06:16
  4. harus lebih dikenalkan lagi kepada generasi muda nih jangan sampai musnah ditelan jaman

    Posted by han han | 30 Januari 2009, 06:24
  5. kalau dari radio sih saya masih sempet denger beberapa kali kalo lagi di warung indomie huhuhu
    tapi mang kalo di televisi dah lupa kapan terakhir mereka muncul😦

    Posted by bedh | 30 Januari 2009, 06:38
  6. Ya aku juga suka tuh kesenian wayang.walaupun cenderung ke wayang kulit. Tapi Cepot lucu juga kok

    Posted by jokky | 30 Januari 2009, 07:07
  7. Ya aku juga suka tuh kesenian wayang.walaupun cenderung ke wayang kulit. Tapi Cepot lucu juga kok harus dilestarikan!

    Posted by jokky | 30 Januari 2009, 07:10
  8. kadang memang kendala bahasa mengganggu kenikmatan menikmati wayang golek..
    tapi tetep aja seneng saya…

    Posted by suryaden | 30 Januari 2009, 07:35
  9. Iya ya lama ga liat si Cepot yang suka nyengir😛

    Posted by siwi | 30 Januari 2009, 09:58
  10. pokonamah wayang golek paling resep ka si cepot euy😀

    Posted by achoey | 30 Januari 2009, 11:27
  11. duh,,gw bukan orang sunda,,betawi padang gw,,hhe,,

    tapi tetep aja,,ntu kan budaya indonesia,,huheuheu

    Posted by kahfinyster | 30 Januari 2009, 12:59
  12. waah… bener banget… udah lama ga’ ngeliat si cepot..😀

    Posted by angga erlangga | 30 Januari 2009, 14:00
  13. mungkin ga ada yang bisa or mau jadi dalangnya kli om, gimana kalo om iyan aja yang jadi dalangnya?mau?hehe

    Posted by ayik | 30 Januari 2009, 14:45
  14. sepertinya peminatnya mulai berkurang…😦
    mungkin dah terhegemoni budaya barat., hhiikkzzz :((
    bangkit indonesiaku…!!!

    Posted by inidanoe | 30 Januari 2009, 15:02
  15. Dilemanya kesenian tradisional, Om. Dipertahankan asli, ditinggalin terutama oleh yang muda-muda. dioprek agar lebih pas dengan selera zaman, katanya nyempal dari pakem atau merusak budaya yang adiluhung.

    Semoga sudah didokumentasikan dengan apik, Om. Setidak-tidaknya ada yang dapat diperlihatkan kepada generasi berikutnya.

    Posted by Ekonikoe AN | 30 Januari 2009, 15:20
  16. Wah saya ga paham soal wayang..

    Wayang di daerah saya sendiri saja ga minat blas..

    Kalo wayangnya Sunda belom liat sama sekali)padahal berdomisili di tanah Sunda…

    Posted by bocahbancar | 30 Januari 2009, 17:03
  17. yah namanya juga skarang katanya sih modern tapi malah kendor….
    skarang yang gituan dilupakan nanti di rebut ma negara lain baru diributin lagi…

    Posted by iwan | 30 Januari 2009, 20:07
  18. @Iwan.
    Seperti anak kecil kolokan, mas. Baru ngakuin itu mainannya, pas ada anak lain yang mengambilnya. Tapi untuk apa? Yah, cuma untuk disimpan ke dalam kotak mainannya. Tragis!

    Tapi aku mah cuma bisa ngomong doang, kalau disuruh nonton wayang, apalagi wayang sunda yang nggak paham bahasanya, pasti ngeles! Nggak nahan! Kecuali kalau banyak gurauannya en ada panggung + biduan semok!
    He…he…

    Posted by Ekonikoe AN | 31 Januari 2009, 02:52
  19. koq saya malah takut ya liat si cepot? berasa liat Chucky dari filem Childs Play itu loh /(>_<)\

    Posted by khofia | 31 Januari 2009, 02:55
  20. Semuanya telah lenyap seiring dengan perkembangan teknologi……

    Posted by nelson | 31 Januari 2009, 06:23
  21. iya ya…
    jadi keinget dulu pas puasa2 gitu ya…?
    liat film cepot…
    seru kok sebenernya…

    Posted by anderwedz | 31 Januari 2009, 06:53
  22. Saya rasa bukan cuma wayang golek aja ya..yang hampir lenyap…
    wayang-wayang yang lain juga…?
    Mari saatnya kita ikut melestarikan budaya daerah.

    Posted by Tuyi | 31 Januari 2009, 06:54
  23. ya bagaimana mau tetep eksis klo skarang sudah makin jarang ditanggap untuk acara sunatan atau kawinan, orang malah lebih milih nampilin organ tunggal, kalo perlu yang ada goyangan asoy-nya

    Posted by heri | 31 Januari 2009, 08:13
  24. Waduh, kal semuanya lenyap lantas indonesia punya apa? Teknologi enggak punya? Kekayaan alam udah diobral ke bangsa lain…..
    Parah!

    Posted by krismansyah | 31 Januari 2009, 08:43
  25. Hampir sama dengan wayang kulit….jarang pertunjukkan wayang kulit..masalahnya pertunjukkan wayang kulit memang biayanya mahal….nampaknya tv juga banyak pertimbangan untuk menayangkannya…barangkali tak banyak iklan yang masuk……..

    Posted by esha di birulangit | 31 Januari 2009, 09:39
  26. iya, kesenian wayang memang hampir lenyap ya Om..

    aku suka cerita dalam pewayangan jawa, dulu aku sering nonton meskipun masih kesulitan di bahasanya gitu

    Posted by radesya | 31 Januari 2009, 11:04
  27. helloo………….
    mkasih yah dah komen dsini……..

    Posted by iwan | 31 Januari 2009, 11:21
  28. sejak 2005 saya tinggal di Jawa Barat tapi belum pernah dengar ada pentas wayang golek di sekitar tempat tinggal

    Posted by sunarnosahlan | 31 Januari 2009, 12:13
  29. dulu wktu kecil suka ntn cepot di TVRI .itu acara fav keluarga.padahal kita org jawa tulen,,tapi sekarang ga ada lagi tuh…ilang kali

    Posted by mel | 31 Januari 2009, 12:46
  30. om kangennya apa ada kecenderungan mirip apa piye? hehhee kidding bro..hehe

    Posted by masicang | 31 Januari 2009, 13:29
  31. Asep sunarya mungkin udah pensiun kali ya??🙂

    Posted by Daiichi | 31 Januari 2009, 14:01
  32. ya sih kalo liat di tv udah jarang,,bhkan gak ada,..
    tapi unutngnya masih suka denger di radio…ya lumyana terhibur

    Posted by yandi | 31 Januari 2009, 14:16
  33. iya ya, pada kamana itu?kemaren baru lihat lagi di Sawung Angklung Mang Udjo..

    Posted by Kakang Hijrah | 31 Januari 2009, 14:52
  34. ngomong2 mang jaya kemana, ya

    Posted by thimbu | 31 Januari 2009, 15:09
  35. Klo waktu diriku kecil sie ada di TVRI tiap malem minggu dan setiap tujuh belasan di alun-alun kabupaten.

    tapi sekarang emang udah jarang ya…

    Posted by aNGga Labyrinth™ | 31 Januari 2009, 15:24
  36. wah ituh budaya bangsa yg musti dilestarikan,, walo saiia bukan org sunda tp bakal ikut prihatin kalo harta indonesia punah,,

    Posted by fandi88 | 1 Februari 2009, 01:56
  37. ilangnya kemana yach?? ikutan cari yuk…… 8)

    Posted by Rychan | 1 Februari 2009, 03:19
  38. Thanx atas kepedulian terhadap budaya.

    Posted by Blog Cantik | 1 Februari 2009, 06:11
  39. wah,,,gw paling takut tuh ama wayang waktu kecil,,,

    ntah knapa gw takut,,,,

    Posted by nameeman | 1 Februari 2009, 06:52
  40. saat ini mmg jarang stasiun TV yg nayangin kesenian daerah, yang banyak skrg malah sinetron

    Posted by gonezhar | 1 Februari 2009, 08:23
  41. Orang lebih senang nonton Cinta Fitri daripada wayang golek.😦

    Posted by imcw | 1 Februari 2009, 10:48
  42. Acara wayang golek lambat laun tergusur oleh acara-acara modern..

    Posted by bujanglahat | 1 Februari 2009, 10:54
  43. iya, jgn sampai punah ..juga buat wayang2 yang lain.
    Ini kan kebanggaan kita *nasionalis*:mrgreen:

    Posted by p u a k | 1 Februari 2009, 10:55
  44. di kalsel ada gak ya…pewayangan…😀

    moga gak musnah tradisi2 yang sudah ada..

    Posted by Dillah | 2 Februari 2009, 00:57
  45. semua kembali ke minat masyarakat…

    Posted by yamadisini | 2 Februari 2009, 01:06
  46. iya, jangan samapai kesenian negara kita hilang begitu saja, karena itulah kekayaan kita yang sebenarnya…

    Posted by aCist | 2 Februari 2009, 02:02
  47. moga2 ja…
    budaya daerah tetap lestari…

    Posted by demoffy | 2 Februari 2009, 08:41
  48. Saya mungkin termasuk orang merasa sedih ketika Acara Wayang Golek mulai menghilang di statsiun TV Swasta, bukan karena saya orang Sunda tetapi saya merasa sedih kenapa bangsa ini tidak pernah menghargai kebudayaan kita sendiri.
    Satu hal lagi kenapa juga TVRI yang katanya milik bangsa Indonesia lebih memlihih menampilkan acara-acara musik Country, padahal TVRI itu banyaknya di putar di daerah-daerah kenapa tidak menampilkan kesenian daerah (sekalipun ada porsinya sangat sedikit).
    Terus untuk statsiun TV daerah kenapa juga tidak (jarang) menampilkan kesenian daerahnya sendiri.

    Posted by DIDI TARSIDI | 16 Februari 2009, 08:24
  49. aku tinggal di bengkulu, klo mo dengar wayang golek tinggal dengerin aja di radio jazirah universitas muhammadiyah bengkulu setiap malam sabtu minggu ke-2 setiap bulannya

    Posted by dandi | 3 Juni 2009, 13:23
  50. gimana klo para inohong seni sunda duduk semeja mendiskusikan kepunahan wayang golek. cari solusi yang terbaik biar seni yang adi luhung ini gak punah. Trus bertindak secara nyata jangan hanya luh..lah..luh ..lah.. gimana nih gimana tuh ..kaya orang kebingungan wae..Trus “waragad sekali manggungnya” coba di tinjau kembali. Trus kepedulian pemdana kudu kumaha.. pek hudangkeun deui binojakrama di unggal kabupaten.. selenggarakeun di desa-desa.. biarin aja nguriling jangan di kota aja. eehh punten kalah papatah nya..

    Posted by ajud | 17 Oktober 2009, 13:32
  51. seharus kang asep sunandar sunarya cs harus terus berkeliling ka satatar sunda untuk melestarikan wayang golek sunda ini, dan seharusnya juga jangan kang asep saja atuh anu ngamumulenya harus ada generasi penerusnya untuk menjadi dalang hebat….

    Posted by se | 9 November 2009, 06:33
  52. Semangat akang cepot……

    qmi selalu merindukanmu…
    hehehehe ^_^

    Posted by DeQ PieTa | 9 Desember 2009, 12:39
  53. urang urang sunda kudu mika deudeuh kana budaya urang.saha anu apal kana budayana pasti moal poho kana jati diri na.

    Posted by husni tamrin | 10 Desember 2009, 16:13
  54. jngn sampei hilang mah ..
    mau ga mau itu juga warisan dari nenek moyang kita..

    Posted by kreokof lesmana | 27 Desember 2009, 14:57
  55. pokona mah ulah sampei ka leungit..
    urang bakal nyaaah ka kesenian wayang golek,.dan kesenian sunda lainya..

    Posted by kreokof lesmana | 27 Desember 2009, 15:00
  56. dimana

    Posted by dony | 28 Desember 2009, 02:16
  57. saya juga handeueul wayang teu di intensipkeun….

    Posted by dony | 28 Desember 2009, 02:19
  58. Pemerintahan daerah WAJIB memotivasi generasi muda untuk menyukai kesenian wayang dan mempasilitasinya.seperti menyedikan alat/waditra, guru jste. insaalloh lambat laun anak muda jaman sekarang bisa menyukai seni pagelaran wayang. Cayolah….

    Posted by Desnong | 16 Januari 2010, 00:38
  59. gni lho , saya ada tugas dri skolh . ngbuat laporan cerita wayang dengan mgnakan b. sunda .skarang kn sdah jrang ad di media massa ,jdi sya hrus cri kmana ??

    Omiyan :
    De coba cari dengan tag wayang golek atau wayang sunda pasti akan lebih banyak yang bahas,s aya sendiri berencana membahasnya tapi lain waktu

    Posted by tamy | 19 Januari 2010, 08:16
  60. abdi ge cobi ngadameul wayang golek di ical ka urang sunda mah ..hararese…pisan. gampang keneh ka bule…bangsa deungeun…
    mereka lebih menghargai daripada kita org sunda.

    Posted by enyenx | 4 Mei 2010, 01:51
  61. Ngringan bingah we.abi oge resep kana wayang golek tp ayena tos jarang.duka kunaon nyah!?

    Posted by asep | 1 Februari 2011, 22:46

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,461,056 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 929 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: