Sekedar Celoteh

Ketika Sebuah Garasi Lebih Mahal Dari Harga Mobil


Pernah ga sih kalian melihat sebuah garasi ternyata lebih mahal dari harga sebuah mobil, bahkan mobil mahal sekalipun. Hhhmm dan itu ternyata terjadi di Indonesia sebuah negara dengan 1001 keajaibannya.

Mungkin percaya atau tidak, tapi buat buat saya sendiri karena setiap hari menyaksikannya jadi saya katakan PERCAYA !!!. roda1Lho kok bisa ya bukankah untuk membuat sebuah garasi cukup dengan ukuran sebidang tanah 3 x 6 meter atau 4 x 6 meter plus ditambah biaya bangunanya paling banter ngabisin dana kurang dari 10 juta tapi bandingkan dengan harga sebuah mobil yang bisa mencapai ratusan bahkan milyaran rupiah.

Inilah ironisnya di negara kita atau lebih tepatnya kejadian dimana sebuah garasi lebih mahal dari sebuah mobil bisa kita saksikan di komplek-komplek perumahan terutama komplek perumahan menengah kebawah. Disinilah mirisnya saya yang setiap hari melewati jalan utama dikomplek perumahan terkadang saya harus jeli dalam memperhatikan kondisi jalan ketika akan melintas, mungkin bisa teman bayangin saya melihat mobil diparkir dibahu jalan komplek yang terkadang jalan komplek itu sendiri ga seberapa lebarnya paling banter lebarnya 3 sampai 5 meter tapi ya itu dia banyak penghuni komplek yang dengan seenaknya memarkir mobilnya dengan posisi jigjag alias dikiri ada dikanan ada.

Ibarat kata kita mau beli ayam pastinya kita nyiapin kandang ayam kan masa ditaruh dikamar mandi atau dikamar tidur kita kan ga etis, begitu juga ketika kita beli mobil otomatis kita siapin kandangnya alias garasinya tapi yang justru terjadi lahan buat parkir itu sendiri habis buat bangun kamar yang maju kedepan dan jadinya mobil yang dipunyai ditaruh dibahu jalan.

Ada suatu kejadian ketika ada mobil tamu lewat didepan sebuah rumah yang kebetulan tetangga saya, mobilnya terpaksa menabrak jemuran pakaian daripada menabrak mobil yang sedang diparkir oleh tetangga saya dan jadinya terjadi keributan kecil antara pemilik jemuran dan si tamu tadi.

Padahal kalo kita nyiapin sebuah garasi maka secara otomatis kita juga menyiapkan sebuah lahan buat tempat jemuran itu sendiri, tapi disinilah dilemanya sarana umum (jalan) yang harusnya jadi fasilitas buat orang-orang lalulalang malah dijadikan “Garasi terbuka”, selain itu para pengendara roda dua harus berhati-hati ketika melewati posisi mobil yang diparkir jigjag bisa bisa ketika melintas tiba-tiba muncul anak kecil berlari ketika pandangan terhalang oleh posisi mobil tersebut.

Semoga aja kedepannya banyak orang nyadar ketika kita membeli suatu barang otomatis sudah menyiapkan tempatnya bukan malah mengganggu orang lain, atau paling ga kalo emang mampu beli mobil kenapa ga sekalian nyari rumah baru yang ada lahan buat garasinya…..atau paling tidak nyadar diri kalo jalan raya bukan tempat “BOBO MOBIL ANDA“.

Tapi masih mending kalian bro dibanding saya, kalo saya garasi udah ada tapi kagak ada mobil yang mau diparkir disana justru yang nginep cuman jemuran pakaian hahahaha.

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

52 thoughts on “Ketika Sebuah Garasi Lebih Mahal Dari Harga Mobil

  1. Yup!
    Begitu juga dititipi uang, tapi kita sudah siap dengan kapasitas diri mengelola.

    Posted by Blog Cantik | 2 Februari 2009, 01:57
  2. saya, dua-duanya belum ada, mobil belum punya, jangankan garasi rumah saja masih kontrakan

    Posted by sunarnosahlan | 2 Februari 2009, 02:02
  3. mantab.. klo di komplek saya, ada yang di pinggir, ada yang di tengah (soalnya ada pembatas jalan), ada yang di garasi. Ah.. ada-ada aja deh. Pusing mikirinnya.
    Om, bisa buat tulisan tentang jalan umum yang di “kavling-kavling”in ga? Maksudnya, polisi tidur yang hampir ada di setiap rumah. Apalagi yang dekat tol serang barat ya? Ah.. pusing.. Serasa ga bisa menikmati perjalanan.

    Posted by yamadisini | 2 Februari 2009, 03:22
  4. wah.. bener itu, klu aku boro2 punya mobil garasi aja gak. trims mbak udah mampir salam kenal ya.

    Posted by lintang | 2 Februari 2009, 03:25
  5. klo sya mendingan beli garasinya aja dulu… mobil belakangan.. (bisa juga diisi dengan mobil mobilan..)😀

    ***

    kemaren waktu gelar sarjana, kebetulan ane jadi ‘Panitia’-nya.. ya maklumlah baru Semester III getoo… heheee…😀

    Salam silaturahim dari Cilegon…

    Posted by angga erlangga | 2 Februari 2009, 04:30
  6. wah nyindir nich…hahaha garasi di rumahQ cm diisi jemuran doank…wkwkwkwk

    Posted by sarahtidaksendiri | 2 Februari 2009, 04:44
  7. heheheh…. garasi saya juga buat jemuran

    Posted by zoel | 2 Februari 2009, 04:52
  8. Bukannya bahu jalan itu garasi termahal di dunia Om? Atapnya aja langit, berapa duit tu kalau harus beli? Beruntung Yang Nyiptain nggak minta bayaran!

    Apa nggak lebih ironis ketika garasi (orang kaya) yang bahkan lebih lux en tentu lebih mahal dari ratusan gubug liar yang sering digusur-gusur, Om?

    Posted by Ekonikoe AN | 2 Februari 2009, 04:57
  9. Mobil saya tanpa garasi …

    Posted by Rindu | 2 Februari 2009, 05:00
  10. iya, pakaian kan lebih murah dr mobil dan garasi…
    xixixi…😀

    Posted by nono | 2 Februari 2009, 05:29
  11. Hehehe… Semoga garasinya nanti bakal ada mobil yg ngisi, oom…:mrgreen:

    Posted by adit-nya niez | 2 Februari 2009, 06:05
  12. mbok ya kalo gak punya garasi gak usah beli mobil..
    kayak saya saja gak beli mobil.:mrgreen:

    ***pdhl emang gak punya mobil

    Posted by trijokobs | 2 Februari 2009, 06:07
  13. emang beneran ada tuh om? koq bisa ya garasi lebih mahal dibanding rumah dan isinya?

    Posted by Billy Koesoemadinata | 2 Februari 2009, 06:11
  14. betul banget nih…
    om, saya nambahin link ke blog ini
    di blog saya

    Posted by neta | 2 Februari 2009, 07:00
  15. Saya seperti Mas Sunarno Dahlan
    Belum punya garasi, belum punya mobil…
    Yg ada, ruang tamu buat parkir motor

    Posted by marsudiyanto | 2 Februari 2009, 07:03
  16. Gpp mas, punya garasi duluan.
    Istilahnya sedia payung sebelum hujan…
    Sedia garasi sebelum punya mobil…😀

    Posted by Farrel | 2 Februari 2009, 07:26
  17. tapi gimana? bukannya sekarang lahan jadi menyempit? boro” buat garasi, masih banyak orang yang membutuhkan tanah untuk tempat tinggal!

    *nyambung gak sih*

    Posted by Treante | 2 Februari 2009, 07:49
  18. oh iya… sering sekali itu, di daerah tempat tinggal saya itu sering, kdang bikin MUACEETTTT.. memang sih ga ada tanda larangan arkr, tapi yah.. Tau dirilah…

    Posted by roberthendrik | 2 Februari 2009, 08:24
  19. Masih mending garasi mobil. Gw pernah lihat di Trans tentang harga lokasi kubur di Karawang.
    Dashyat…hingga miliaran rupiah per kapling…

    Posted by ech | 2 Februari 2009, 08:55
  20. Hehe
    iya juga ya

    tapi kini garasi di rumahku kosong
    semenjak mobilnya terbakar😦

    Posted by achoey | 2 Februari 2009, 09:04
  21. Bagusan, Om-lah..
    Siapkan payung sebelumnya hujan.
    Ntar lagi kan dah mau dateng mobilnya tuh..
    Wkekekkeek..😉

    Posted by HeLL-dA | 2 Februari 2009, 09:11
  22. dulu di jakarta, disepan garasi aku dipakai orang parkir yang gak punya garasi. jadinya kalo mobilku mau keluar musti bangunin yang punya mobil yang parkir di depan rumahku…
    jadi bingung…kok jadi gue yang repot yah…

    Posted by boyin | 2 Februari 2009, 09:14
  23. Lebih parah lagi, di perumna Jogja, jika punya mobil, mo parkir aja susah…..Kalo di Jambi masih bisa si nyarri perumahan yang bisa aprkir mobil

    Posted by thevemo™ | 2 Februari 2009, 09:39
  24. di singapur,,

    parkir nya sumpah mahal banget,,hhe,,

    Posted by kahfinyster | 2 Februari 2009, 09:45
  25. lucu dan bagus mas,
    memang kadang orang seenaknya kayak gitu, semoga saja terbersit kesadaran ya…
    pengin rasanya nabrakin mobil yang gak karuan parkirnya kayak gitu, emang sudah jadi budaya kali …

    Posted by suryaden | 2 Februari 2009, 09:46
  26. dulu taun 70an, katanya gubernur DKI, siapa itu namanya, yang tinggal di pasar mingu bikin peraturan kalau ga punya garasi ga boleh punya mobil ya??

    Posted by nino | 2 Februari 2009, 09:55
  27. Lho, bukannya emang negara kita tercinta ini terkenal sebagai negara yang sebagian penduduknya punya garasi yang maha luas, lebih luas dari rumahnya? Lha itu tadi udah disebutin diatas, gimana nggak luas kalo tempat bobo’ mobilnya adalah jalan raya😉

    Posted by tanti | 2 Februari 2009, 09:56
  28. hahahahahaha😀

    artikel yang bagus om…
    kalau saya om ya mending punya mobil aja daripada garasi. kan mobilnya bisa dititipin di garasi orang atau tetangga…

    oya om, kalau yang nyium anaknya om ya jelaslah muntah-muntah….wkawkawkawkawka😀

    Posted by agoenk lanank | 2 Februari 2009, 09:56
  29. Masih mending Om…punya garasi biar gak ada mobilnya.Tapi kalau udah punya garasi,berarti udah punya rencana untuk ngisi tho…:-)

    Posted by Gusti Dana | 2 Februari 2009, 10:00
  30. ah… mendingan si om dah punya garasi…

    saya… garasi gak ada apalagi mobil…😀

    dan untungnya saya gak punya mobil, jadinya gak bakalin tersinggung sama tulisan si om…😀

    Posted by bloggembel | 2 Februari 2009, 10:04
  31. blue doakan suatu saat pastiakan ada sesuatu yang lebih berguna di garasimu,sahabat.
    semangat serta salamhangat penuh senyum kebahagiaan selalu

    Posted by dobleh yang malang | 2 Februari 2009, 10:30
  32. Pertama tahu fenomena seperti ini di
    Bandung (1991-an). Terasa aneh malam-malam sudah jam 10 kok masih banyak tamu, pikirku waktu itu. Eh, ternyata mobil yang tidak bergarasi. Kayaknya sikap seperti itu kurang terpuji deh. Anehnya, banyak yang niru! Sekarang mungkin di tiap kota ada.

    Posted by Hejis | 2 Februari 2009, 11:32
  33. lebih mahal bahan bakarnya.

    Posted by bacteria | 2 Februari 2009, 12:40
  34. Waduh
    Beli mobilnya dulu aja deh
    Klo maw parkir sewa parkir aja kan gampang
    Wekekekeke
    Lam knal

    Posted by Agung Rahmatullah | 2 Februari 2009, 12:46
  35. wah sama dong kejadiannya dengan disini (makasar…..
    ampe2 kita ndiri stengah mati untuk jalan….
    apalagi ampe dua mbil….
    ampun deh….

    Posted by iwan | 2 Februari 2009, 13:04
  36. Itulah Paradoks om iyan…
    Gmn kabar Otong?

    Posted by tengkuputeh | 2 Februari 2009, 15:31
  37. Salam Kenal Jaga Ya…
    Aku sih pengen beli mobil, tapi garasinya ngk punya. Mo bikin garasi, duitnya jg ngk ada… Hik…Hik…😥

    Posted by Gusti | 2 Februari 2009, 16:07
  38. masi numpang ma bokap nyokap nich om,,😛

    Posted by fandi88 | 2 Februari 2009, 17:00
  39. banyak juga lho yang punya garasi tapi gak punya mobil. berarti kan mahal banget itu garasi…..

    Posted by Budiono Darsono | 3 Februari 2009, 00:47
  40. Betul itu. Bbrp tahun belakangan, org lbh memilih kredit mobil drpd membenahi rumahnya dulu (dlm arti menyediakan garasi). Gengsi lbh penting buat mereka. Buat mereka mobil lbh dilihat drpd rumah, toh ga semua teman kita musti tahu kita tinggal dimana kan?

    Suami saya jg suka marah klo pulang ke rumah orangtuanya di Tebet. Selalu aja ada mobil2 dr komplek lain yg parkir dekat rumahnya, krn tu pemilik mobil ga punya garasi.

    Klo ada mobil orang seenaknya parkir di depan rumah saya, saya kempesin!! Pasti… kekekke…

    Posted by zee | 3 Februari 2009, 03:37
  41. punya ayam masak taro dikamar tidur..
    *benar juga ya..* hehehe

    Posted by p u a k | 3 Februari 2009, 03:44
  42. Hahaha …
    Omiyan inih …

    Tapi bener banget …
    Parkir dipinggir jalan …
    ini sebetulnya membahayakan …
    Apa lagi jalan yang ramai …

    hhmmm …

    Posted by nh18 | 3 Februari 2009, 04:00
  43. tidak ada namanya habis ide.
    yang ada pipa kita yang seret.

    Posted by Blog Cantik | 3 Februari 2009, 04:38
  44. bener banget kita aja kan klo mo beli kambing aja disiapin dlu kandangnya ga mungkin kan ditaro di ruang tamu😆

    Posted by emfajar | 3 Februari 2009, 05:05
  45. *btw udah saya link juga,, thx

    Posted by emfajar | 3 Februari 2009, 05:14
  46. kok gag ada fotonya..?

    tuker link yuk OM

    Omiyan Jawab: Boleh ayo aja

    Posted by aCist | 3 Februari 2009, 06:56
  47. jangankan garasinya kak, lahannya aja *rumah maksudku* belum kebeli ni kak hehehe…

    Posted by INDAHREPHI | 3 Februari 2009, 10:35
  48. Kalau dipikirkan jadi ruwet juga ya, ketika etika dan norma sopan santun hanyut terbawa banjir modernitas. Masing-masing ngotot pada opininya sendiri-sendiri. Jika semua merasa punya hak, kasihan dong pemerintah yang selalu jadi kambing hitam….

    Salam kenal ya…

    Posted by Adhitya | 3 Februari 2009, 14:03
  49. jangankan garasi,mobil aja ngga punya? (ngekor nih ye….)

    Posted by yummy | 3 Februari 2009, 16:22
  50. 😀 di kompleks ku ini kebetulan rumahnya kecil-kecil ya maklum karena rata-rata pasangan muda gitu nah luas tanahnya ngga luas-luas banget jadi yang pada punya mobil ya diparkir di luar, kalopun ada yang bisa masuk itu ya golongan mobil yg mungil2 gitu. Kalo malam tuch di gangku wihhh kayak jualan mobil😀

    Samaan nich garasiku ada jemuran pakaian nich😀 dan tempat tidurnya kucing😀

    Posted by Retie | 4 Februari 2009, 12:50
  51. Kagak pny mobil,rmh kontrakn,brgkt krj naik angkot…,puyeng dah…

    Posted by Alindra | 10 Februari 2009, 22:15
  52. ngga ada pic nya sama sekali gan?

    Posted by selimut | 20 Mei 2015, 22:35

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,461,813 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 929 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: