Sekedar Celoteh

IBSN : Kembalikan 25 Perak Saya !


Jika yang meminta uang kembalian 25 perak itu orang miskin buat saya itu wajar, karena jelas dia membutuhkannya tapi apa jadinya jika yang meminta itu orang kaya yang naik mobil hhmm cukup mewahlah….buat saya ORANG ITU PELIT !!!.

Ok cerita ini emang kisah nyata dan terjadi ketika saya dan rombongan pulang kerja, nah waktu itu teman saya mampir dulu ke Pom Bensin di KM 45 an di ruas tol Jakarta-Merak, saat kendaraan kita masuk ke Pom Bensin emang terlihat ada petugas SPBU dibantu kemanan kelihatannya lagi berunding serius dengan salah seorang Konsumen yang saat itu naik mobil SUV keluaran Produsen terkenal di Indonesia.

Singkat cerita ketika pemilik kendaraan itu telah pergi, temen saya akhirnya balik nanya….ke Petugas SPBU yang lugu tersebut…

Ada apamas, kok kayaknya serius banget ma pemilik mobil tadi

Itu pak, pemilik kendaraan meminta kembalian..

Tapi kok serius banget dan agak ngotot gitu mas..

Ya pak, soalnya kita ga ada kembalian 25 Perak, kalo saya punya uang ga apa-apa saya ganti kembaliannya jadi 500 perak cuman saya lagi gak punya uang pak….

Mungkin temen-temten pernah ngalamin kejadian hal seperti ini, ok sekarang kita umpamakan seperti ini aja deh…

  • Punya duit Rp. 500  jika kita belanjain pastinya nilai kembalian berapapun sangat berarti karena uang kita cuman punya Rp. 500.
  • Punya duit Rp. 100.000 jika kita belanja Rp. 25.000, jika kembalian kurang Rp. 500 pasti bisa diganti dengan beli barang lainnya senilan Rp. 500 tadi
  • Nah sekarang kita beli premium bilangnya Full, pada saat terisi penuh pastinya pengisian dihentikan dan angka yang tertera disana misalkan Rp. 181.075 terus kita ngasih uang Rp. 185.000 pastinya kembalian yang kita terima adalah Rp. 3.975, permasalahannya apakah ada di tempat semacam SPBU ada uang recehan 25 perak paling banter 50 perak, pastinya kita sebagai pembeli ga mempermasalahkan kembalian cuman Rp. 3.900…alias udahlah kita ikhlasin.

Emang 3 contoh diatas adalah kejadian yang normal dan  saya yakin selama kita masih ada sisa lebih dan pastinya untuk kasus nomor tiga saya yakin orang yang mampu jajan besin Rp. 200.000- Rp. 500.000 pasti itu adalah 10% dari total uang yang dibawa…PASTINYA ! (perkiraan bo).

Nah yang menjadi lucunya adalah apakah salah bila si petugas SPBU yang lugu tersebut ga bisa mengembalikan uang kembalian yang seharusnya ,bila di SPBU itu sendiri tidak ada recehan…karena kita tahu pada umumnya kita beli BBM dengan takaran Liter atau Rupiah…dan pastinya si petugas ga mau donk uang atas penjualan BBM berkurang bisa-bisa dia cicurigain ma bosnya gara-gara dicurigain nyatut duit penjualan….

Seyogyanya dan alangkah baiknya (untuk kasus ini) jika kita membeli BBM tidak dengan takaran Liter atau rupiah …maksudnya pada saat kita beli kita tidak mengucapkan 10 liter mas atau 100 ribu mas alias kita beli dengan ucapan Full ya mas, so saya mah cuman berharap Ikhlasin aja kalo emang uang kembalian itu ga utuh alias cuman 25 perak soalnya dijaman seperti ini mana ada orang yang mau nyimpen uang segede eh sekecil gitu…..

Apalagi anda punya mobil yang notabene penghasilan anda diatas rata-rata orang indonesia lainnya….siapa tahu abis itu anda mendapat balasan 1000 kali lipat hehehe ya itung-itung amal lah…….

Ingat Lho sekecil apapun kebaikan kita pastinya Tuhan Maha Tahu dan Maha Pembalas…..


About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

59 thoughts on “IBSN : Kembalikan 25 Perak Saya !

  1. Mungkin dia cuma supir kali om…
    Bukan yang punya mobil…
    Makanya kemaruk uang dua puluh lima…

    Omiyan jawab: Jadi diingetin thanks…yang ngotot adalah yang punya mobil..emang rasanya mustahil tapi ini emang seperti itu

    Posted by tengkuputeh | 16 Februari 2009, 05:10
  2. ada ya yang merki begitu…

    Posted by karangs@ti | 16 Februari 2009, 05:13
  3. sebenernya seeeh haknya ju9a untuk meminta uang kembaliannya,cuba ajah dibayan9kan 25 rupiah dikalikan sekian,pasti banyak kan?

    kebiasaan orna9 indon,adalah meremehkan hal kecil tsbt,tapi jika kuran9 bayarna teriak2,..
    dan terbiasa ju9a den9an ya sudahlah klu nda ada jadi 9inih dech sampe sekaran9 akibatnyaa…

    Posted by wi3nd | 16 Februari 2009, 05:35
  4. Kalu menurut gw…sudah saat nya yang punya SPBU atau pemerintah untuk intropeksi dalam menetapkan harga dan memperbaiki sistim harga…jangan buat harga seenaknya..buat lah harga yang pas dan tidak mempersulit karyawan SPBU ..kan yang kasihan karyawan kalau yang punya SPBU sich udach kaya dan gak mau tau dilapangan yang penting untung…..mesih mending 25 perak…malah saya sering ratusan perak yang saya cuekin ja…padahal kalau di hitung2 misal 300 perak di x 1000 x aja udach 300,000 tapi saya tidak perduli karena itu sifat saya…bagaimana kalau yang mau peduli dan punya perhitungan..?

    kesimpulannya menurut saya kesalahannya bukan pada si pembeli atau yang punya mobil tadi…san bukan pada si karyawan SPBU…kesalahannya di yang empunya SPBU atau yang di atasnya.

    Posted by Baka Kelana | 16 Februari 2009, 05:53
  5. 25 perak siapa juga jaman sekarang yang masih punya kecuali hanya kolektor uang

    Posted by sunarnosahlan | 16 Februari 2009, 05:57
  6. Demikian juga ketika saat belanja di Mall2 atau supermarket…kalau uang kita kurang gak boleh …tapi kalau uang kita lebih dan gak ada kembaliannya sering di kasih permen….ini juga bisa terjadi di SPBU…seandainya uang kita kurang pasti gak bisa ya kan…? tapi kalau uang kita lebih…ya seperti kejadian dia atas…?

    kejadian2 seperti selalu yang dirugikan pihak konsumen dan yang di untungkan pengusaha atau di atasnya…

    Sorry ya…ini sekedar sharing dan pendapat serta pengalaman

    Thanks ya udach mampir ke tempat sya

    salam kenal

    Happy blogging

    Indahnya saling berbagi

    Posted by Baka Kelana | 16 Februari 2009, 05:57
  7. HHmmm …
    Kalo aku ambil ringkesnya aja …
    Beli Bensin … 50.000
    100.000 atau 200.000

    Bukan sebaliknya …
    Beli bensin 6 liter …
    atau 7.5 liter …

    hehehe
    Memang ajaib ya …
    But to be honest …
    Pengemudi SUV itu bener lho …
    Itu memang haknya …
    (cuma ya rada kebablasen …)(ato memang biasa cari perkara …)(dengan 25 rupiah sekalipun )
    🙂

    Posted by nh18 | 16 Februari 2009, 07:07
  8. 25 perak sangat berarti…. Salam kenal

    Posted by Cadink | 16 Februari 2009, 07:09
  9. untunglah kalo beli bensin, selalu pas :p
    maksudnya kalo gak 25000, 50000, ato 100000
    hahahaha, mampunya segitu, gak pernah full :p

    Posted by Fenty | 16 Februari 2009, 07:16
  10. Waduch masih ada yang punya uang 25 Perak gak…….kasihan tuch ada yang minta

    Posted by M Surya Ikhsanudin | 16 Februari 2009, 07:25
  11. 25 perak emang masih ada yahh mata uangnya ???

    Posted by bocahiseng | 16 Februari 2009, 07:32
  12. 25 perak tetep ada artinya, tapi ya nggak mesti sampai ngotot kaya gitu. Memang ada orang yang kranjingan (hobi berat) ngotot/debat, tak peduli seringan apa masalahnya.

    Eh, kalau aku petugarnya, tak kasih 1000 atau 5000an dan ganti minta kembalian.

    Posted by Ekonikoe AN | 16 Februari 2009, 07:41
  13. Ih, kok pelit banget tu orang…
    KOk ada ya orang kayak gitu…
    Saya aja kadang malu mo minta kembalian 500an…😀

    Posted by Semua Untukmu | 16 Februari 2009, 08:03
  14. allow om iyan….
    ini mamanya ufa, teman di KuBlog duluuuuu
    dapat linknya dari karangs@ti.
    weh.. om iyan pindah dari opera ke wordpress yah..
    hehehehe…

    isi bensin sampe full? no no no…
    soalnya tuh mobil suka dipinjam kemana2(pelit mode:ON)

    klo aku paling langsung minta isi 100rb,gak ngrepotin kan???
    yah.. biar “cuma” 25 perak kan hak kita juga sebenarnya, tinggal kita aja, mo nuntut atau nggak.
    tapi klo 25 perak, keknya nggak worth to claim bgt yah…

    yang bikin bt itu klo di swalayan kembaliannya pa…sti pake permen, siapa yang makan coba? ufa aku nda bolehkan, aku n papa jg nda suka permen. Sayang kan klo dibuang2…

    oh..salam buat bunga yah….

    Omiyan jawab: eh ufa pha kabar nih…hehehehe..salam balik buat keluarga ya

    Posted by n4fl | 16 Februari 2009, 08:16
  15. Kapan sepedaan lagi

    Omiyan jawab: Alhamudlillah masih pak sekaran nama komunitasnya jadi SXC2 —> Serang X-Country Community kalo mau mampir mapir di http://www.sepedaan.com

    Posted by husnun | 16 Februari 2009, 08:27
  16. om, hal2 sepele gitu emang merugikan kita.. sebagai konsumen yang baik, harusnya bisa ngadu ke YLKI gitu..

    tapi yah, emang secara ga sadar nilai mata uang kita udah kena devaluasi.. jadinya, ya.. begitulah. biarkan saja..

    Posted by Billy Koesoemadinata | 16 Februari 2009, 08:39
  17. 25 perak,,kalo diganti sama 50 perak,,berarti yg orang pom bensinnya bisa nagih 25 perak ke tuh orang dun,,:mrgreen:

    Posted by kahfinyster | 16 Februari 2009, 09:16
  18. masa sich ada orang seperti itu, orang miskin pun kalo cuma 25 perak pasti di ikhlasin dan ga akan di minta tuh kembalian, tapi ini udah kelewatan banget.

    tapi apa mungkin orang tersebut menerapkan kode etik dimana berapapun kembalian atas pembelian suatu barang kembaliannya tetep di minta dan juga sebaliknya berapapun kekurangan atas penjualan barangnya meskipun cuma 1 perak tetep di kasihkan?hayah…

    Posted by ayik | 16 Februari 2009, 09:16
  19. di akuntansi memang nggak kolom untuk ‘ikhlas’ mas
    so… yang 25 perak transfer leat atm aja

    kakakka…

    Posted by suryaden | 16 Februari 2009, 09:37
  20. kayaknya tuh yg punya SUV penggemar uang klasik om, jadi dia minta kembalian 25 perak yang udah jarang punya itu om!!

    Posted by ali | 16 Februari 2009, 10:55
  21. makanya kalo beli… langsung aja 10000,- pas he.he..he

    Posted by hmcahyo | 16 Februari 2009, 11:20
  22. dengan 25 kita masih dapet beli sebungkus permen nggak? Kopiko Gitu,,

    Posted by herrybj | 16 Februari 2009, 11:33
  23. Mungkin itu mobil kantor… Tapi nggak sampai segitunya juga kali ya?

    Posted by ajeng | 16 Februari 2009, 11:58
  24. apa masih ada uang 25 perak?

    Posted by radesya | 16 Februari 2009, 12:39
  25. iya kang yang kayak gitu orang pelit…
    saya pernah ada orang sama.. mirip2 lah…
    tapi di minimarket… minta kembalian Rp. 25,-
    duh jengkel banget liatnya….

    Posted by uki21 | 16 Februari 2009, 12:42
  26. tandud juga dahh masuk IBSN,,,

    Tapi masi newbie,,,
    Hehehe,,,,,

    Maen yahh k blog tandud,,,,
    Tandud dahh pindah ke wordpress.org,,,

    Posted by tandud | 16 Februari 2009, 13:15
  27. maseh punya 25 perakkan om?
    25 perak emang ber arti ,tapi khan skrg dah ga ada pecahan se gitu,ikhlaskan ae😉

    Posted by yenin | 16 Februari 2009, 13:16
  28. Biasanya khan diganti sama permen.🙂

    Posted by imcw | 16 Februari 2009, 13:23
  29. hareee geenee
    masih laku ya 25 perak..???

    Posted by yangputri | 16 Februari 2009, 13:35
  30. Sebenernya sih hak kita,
    tapi klo cma 25 mah ya…. sudah lah
    lagian mau apa lagi

    Posted by aNGga Labyrinth™ | 16 Februari 2009, 13:36
  31. kalo tidak ada 25 perak tidak akan menjadi 1 juta yah xixixi..😛

    Posted by harianku | 16 Februari 2009, 13:56
  32. parahhh bener yak
    25 perak aja dipermasalahin

    Posted by deadyrizky | 16 Februari 2009, 14:04
  33. balikin aja 100 perak,trus minta kembalian 75 perak, klo ga ada ya balik-balikan terus aja.. hahaha.. emang blom ada cara yg tepat buat kembali2-an uang kecil gini ya.. mgkn bs dlm bentuk voucher, dikumpulin, trus bs buat nambah beli lg next time🙂

    Posted by Meidy | 16 Februari 2009, 14:18
  34. wah…, seru jg tuh otot2anya. Sampe merinci beberapa kasus segala.

    Btw, minimarket ato supermarket jg hobi tuh, memaksa kita “beli” permen. Tau kan maksudnya?

    Posted by agungfirmansyah | 16 Februari 2009, 15:58
  35. Menurut saya orang itu mah kebangetan banget Omiyan. Masalahnya pecahan uang segitu sudah ga ada atau mungkin langka sekali di Indonesia. Kemarin waktu pulkam permen kecil yang ga enak itu aja udah seharga Rp. 500. Semoga petugas SPBU diberikan kesabaran. Thanks

    Posted by yulism | 16 Februari 2009, 15:58
  36. keterlaluan juga memang
    tapi gak bisa disalahkan
    hak dia untuk mendapatkan kembaliannya…
    kalau dibawa ke perkara hukum pasti dia yang menang:D

    Posted by junjung | 16 Februari 2009, 17:33
  37. kok ada ya orang kayak gini??? cape dehhh…..

    Posted by roberthendrik | 17 Februari 2009, 00:20
  38. gw ada nih 25 bwt koleksi😛
    25 emg sangat brarti,,tapi akan lbh brarti d ikhlasin dan g nambah masalah sperti kejadian tersebut😀

    Posted by Ananto | 17 Februari 2009, 01:05
  39. Wah biasanya kembalian kayak 25 – 100 perak tuh diganti permen…

    besok2 kalo kita beli BBM full, Rp. 10.100, kita bayar aja pakai permen biar adil juga, hahahahaha

    Posted by agoenklanank | 17 Februari 2009, 02:46
  40. selama ini sih kalau di pertamina ga pernah dapat uang kembalian permen, soale kalai ngisi bensin sellau pake angka PAS,hehe…

    Posted by roberthendrik | 17 Februari 2009, 02:59
  41. omiyan, tikeran link yuk, blog ini udah aku add di http://www.kertz.com thx b4…

    Posted by roberthendrik | 17 Februari 2009, 03:03
  42. eh salah alamat web,hehe.. http://www.kerzt.com

    Posted by roberthendrik | 17 Februari 2009, 03:04
  43. mungkin si pengemudi itu lage koleksi uang 25 perak, makanya dia ngotot harus di balikin.

    Posted by idana | 17 Februari 2009, 04:24
  44. Kayaknya tu yg punya mobil cuma minjem aja yaaa…??? minjem mobil orang padahal nggak punya….

    Posted by ammadis | 17 Februari 2009, 06:23
  45. mungkin prinsipnya kalo ga ada 25 ya ga jadi 100… tapi itu memang haknya dia sih sebenernya… karna kebanyakan di spot2 belanja memang gitu suka dibulet2in aja rupiahan yang kecil itu…kalo dibuletin trus disumbang ke yang membutuhkan gapapa…coba aja 1000×25 udah berapa? tiap hari dikumpul trus disumbang ke fakir miskin udah berapa banyak yang terbantu…tapi dibuletin trus masuk ke kantong pemilik usaha…nyebelin kan??

    Posted by -indie- | 17 Februari 2009, 07:12
  46. gini ngitungnya

    per minimarket per hari Rp. 50 x 200 transksi (saya yakin lebih ) = Rp. 10.000

    Ada sekitar 10.000 minimarket

    Rp. 10.000 x 10.000 minimarket = Rp. 100 juta per hari, kalikan 365 hari = 36,5 MILIAR Rupiah per tahun,,, ini cukup buat sekolahin 36 ribu anak selama setahun. (asumsi 1 anak = 1 juta).

    sat ini kan minmarket banyaks kali, indomart, alfamart, alfamidi, dan mart2 lainnya..

    Posted by roberthendrik | 17 Februari 2009, 07:17
  47. satu kata… “PELIT”
    kalo dua kata “PELITNYA NA’UDZUBILLAH”

    Posted by naufalaziz | 17 Februari 2009, 08:53
  48. orang kaya yang PELIT!!
    iidiiihh… PELIIITTT!!!

    Posted by INDAH REPHI | 17 Februari 2009, 10:21
  49. pelitnya POOOOLL!

    Posted by winsolu | 18 Februari 2009, 02:10
  50. Kembali ke pribadi masing-masing.. memang itu hak kita sebagai konsumen, tapi yang ada di SPBU itu kan juga cuma PEKERJA.. Kasian juga kalo kita terlalu ngotot minta kembalian.. Idem ma Om aja deh diikhlasin…

    Posted by Upik | 18 Februari 2009, 02:43
  51. SPBU harus sediain permen juga nih kayanya…

    Posted by fox | 18 Februari 2009, 04:24
  52. mungkin yang punya uang pengin agar yang jaga pom bensin tidak diminta Rp. 25 peraknya pas di padang mazar (nulise bener gak ya?)

    Posted by suwung | 18 Februari 2009, 06:35
  53. wew ada yang orang kyk gitu
    ada 2 kemungkinan, yang pertama : orang itu mau iseng sama si penjada SPBU, atau ya itu pelitttttttt bangettttt.

    Posted by nelangsa | 18 Februari 2009, 23:35
  54. klo yang sering saya alami di pom waktu ngisi bensin buat motor saya, petugas pom selalu membulatkan ribuan ke atas. jadi misale abis 15.640 dibayar 20.000 ya kembalinya cuma 4.000

    kadang jadi rada jengkel juga, bukan masalah duitnya, tapi nggak fair-nya mereka itu lho

    Posted by mastein | 19 Februari 2009, 03:12
  55. Hmmm… sebenarnya bukan pelit hanya perhitungan. sekaligus pembelajaran bahwa membiasakan mengambil kembalian tanpa ijin (apalagi tidak ikhlas) itu tidak baik.
    Seberapapun besarnya itu uang kalau bukan haknya… ya harus dikembalikan, bukan meminta maklum kepada yang berhak. bila bicara seharusnya yaaa… harus disiapkan kembaliannya.
    Siapa yang mau rugi ?

    Posted by cenya95 | 19 Februari 2009, 09:13
  56. ng… mungkin pengendara itu cuma mau menyentil sistem pembayaran yg selama ini ada aja, sama seperti perhitungan yg dijelasin mas “roberthendrik” dan “mastein” gak fair emang,

    kebetulan masiyan nulis blog ini en dibaca banyak orang, kan makin menyentil banyak org tuh tentang pembayaran sisa ini??

    hehe…

    *makasih dah main ke blog saiya ^_^

    Posted by Ketut_giri | 21 Februari 2009, 15:31
  57. berpikir positip aja siy kalu kata sayah..

    sapa tau tu orang emang butuh 25 perak nya, atau jangan2 dia koLeksi 25 perak tu (emang nya sayah,hha)

    tapi uang rp 999.975 ga bakaL jadi 1juta kalu kurang rp 25. benar kan?

    Posted by tuannico Liebert | 27 Februari 2009, 04:06
  58. klo aku jadi tukang SPBU nya aku akan balikin duitnya jadi 1000 perak🙂

    itung2 amal ama orang pelit

    wkwkkwkwkwkwkkw🙂

    *kabur*

    Posted by galuharya | 3 Maret 2009, 10:04
  59. bayangin aja setiap spbu gak ngembaliin Rp.25…trus kalikan aja 100 mobil dlam sehari,hsilnya = rp. 2500….kalo setahun 365 hari X Rp. 2.500 = 912.500…kalo 500 spbu pertamina sprti itu,maka keuntungan pertamina dlm setahun = Rp. 456.250.000….trus ada brapa bnyak spbu pertamina di Indonesia?menurut tempointeraktif.com spbu pertamina berjumlah 3.500….jadi kl Rp.912.500 X 3500 = Rp. 3.193.750.000…..dahsyaaaat man….

    Posted by what's | 11 November 2009, 07:20

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,465,694 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 930 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: