Sekedar Celoteh

Lihat Dulu Baru Di”Coblos”


Susah memang dengan kondisi yang makin sulit, yang namanya politik uang merebak dimana-mana dan walau dinegara ini ada yang namanya Komisi Pengawas atas pemilu atau entah namanya ( ga tahu saya) tapi kayake mandul dengan alasan “BELUM CUKUP BUKTI”.

Duh semalam saya melihat sekelompok orang lagi memasang salah satu calon dari sebuah partai untuk wilayah Serang, sayangnya sekarang orang udah ga melihat profile dari setiap calon sing penting bisa dikasih uang dari para kaki tangannya dah cukup.

Saya agak miris karena melihat di sebuah daerah boleh dikatakan sebuah keluarga hampir sebagian anggota keluarganya mencalonkan diri menjadi caleg…gilaaaaa……SEHARUSNYA MASYARAKAT BANYAK TAHU KALO MEREKA SAMPAI TERPILIH JELAS SEKALI YANG NAMANYA KKN BAKALAN MEREBAK, tapi kayaknya pada adem ayem…..emang sih itu menjadi hak setiap orang untuk mencalonkan diri…tapi apa bisa mereka bersikap ADIL…saya yakin TIDAK, lha wong masih sanak keluarga.

Makanya saya melihat kota ini kagak bakalan pernah maju dah selama dynasti itu masih ada, lha wong disebut ibu kota propinsi juga tetep aja pembangunannya seperti itu…..yang nambah malah para pengemis dan pengamen yan entah datengnya darimana sekarang makin buanyak.

Walau saya ni cuman pendatang tapi berharap kota yang saya tinggali sekarang terutama masyarakatnya bisa berpikiran terbuka dan maju, terus lihat-lihat calon tuh jangan asal mandang “Nih Dari kampung Aing” tapi kalo bisa lihat dari “Kamu Bisa Ga Bangun Daerah”, jangan ampe terkotak-kotak dengan yang namanya Putra Daerah (gara-gara otonomi daeraha yang disalah gunakan) siapapun orangnya mau darimana saja tapi kalo emang punya kemampuan membangun kenapa Tidak.

AYO BUKA PIKIRAN !!!, jaman sekarang bukan bangga karena ini Daerah saya kamu ga bisa masuk !!!!….tapi musti bangga…ini lho Daerah Kami dengan segala keterbukaannya.


About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

49 thoughts on “Lihat Dulu Baru Di”Coblos”

  1. ya skr Reformasi di indonesia salah kaprah..

    ayo bangun negeri kita bersama-sama
    bukan hanya ibu kota ato daerah2 sendiri2, tp INDONESIA
    MERDEKA!

    Posted by inge | 27 Februari 2009, 04:56
  2. okey, ntar aq coblos yang posenya paling fotogenic deee……..

    Posted by Ika | 27 Februari 2009, 05:14
  3. saya masi bingung mo pilih yang mana pak
    abisnya kebanyakan janji² gombal dan palsu siii😀

    Posted by fanz | 27 Februari 2009, 05:16
  4. Salam kenal Omiyan.Pusing mau milih caleg yang mana, gambarnya banyak bertebaran di sepanjang jalan, tapi gak ada satupun yang saya kenal, atau yang saya terkesan dengan kiprahnya. ah jangan-jangan malah saya ya yang kurang informasi. he he.

    Posted by Noni | 27 Februari 2009, 05:33
  5. betul dan setuju sekali omiyan, kenapa sekarang kok kebolak-balik ya, ah kita jangan sampe ketularan konyol deh… [berharap]

    Posted by suryaden | 27 Februari 2009, 06:04
  6. Dari dulu sampai sekarang kita memilih pemimpin seperti kucing dalam karung.Mungkin lebih baik seperti tahun 90-an dulu,gak terlalu bingung.Kalau sekarang,.”makin banyak pilihan,makin bingung”

    Posted by Gusti Dana | 27 Februari 2009, 06:27
  7. Pilih yang paling cakep, kaosnya paling bagus dan amplopnya paling tebel hehe.. *dilempar sandal*

    Posted by siwi | 27 Februari 2009, 07:17
  8. coba deh berpikir secara terbuka mas. Beri kesempatan caleg2 baru ini untuk mewujudkan keterbukaan mereka. beri kesempatan kepada mereka untuk emmbuktikan kalo mereka tidak seperti yang mas nya tuduhkan. Siapa tahu to?😀

    Omiyan Jawab: Saya juga masih percaya masih ada yang baik, tapi ibarat kita didunia blogger kalau ga blogwalking kapan blogger kita dikenal artinya bila blog kita ingin dikenal cara terbaik adalah kita yang dateng duluan memperkenalkan …nah ini dia yang nda saya suka selain itu adalah kultur dari para caleg ternyata masih ada dan bahakan sebagian satu sama lain adalah ekrabat…mas bisa bayangin donk kaya gimana nantinya kalos emua terpilih….?????

    Posted by phery | 27 Februari 2009, 07:29
  9. Nyaleg adalah alternatif kesempatan kerja yang sedang merebak, setidaknya ada jaminan bagi mereka yang sudah mentog bingung mau usaha tapi takut bangkrut, dan kerja di kantor atau pabrik gak suka dengan rutinitas dan laporan pertanggungjawaban ke boss. Koq bisa ? Lha iya lah … kan dengan jadi caleg (bila terpilih), menjelang tahun kelima mereka sudah bisa melakukan lobi-lobi pulitik buat pindah partai sebagai “sumber nafkah” mereka lima tahun berikutnya hehehe
    Kasian ya mereka ….

    Salam hangat
    Ben

    Posted by Benedict Agung Widyatmoko | 27 Februari 2009, 07:46
  10. tau ah mo milih sapa kebanyakan caleg soalnya

    Posted by meylya | 27 Februari 2009, 07:47
  11. hehehee,,,

    tandud blom cukup umur,,,
    jadi blom ikutan pmilu dah,,,
    hehehe,,,

    maen yahh k blog tandud,,, ada postingan baru,,,

    Posted by tandud | 27 Februari 2009, 08:16
  12. wah.. soal politik begitu, emang kadang2 mbingungin om.. seriusan deh..

    Posted by Billy Koesoemadinata | 27 Februari 2009, 08:28
  13. wahh, kalo sekeluarga jadi caleg… rame tuh dirumah… kampanye semua.
    *dijitak omiyan.

    Posted by duniafannie | 27 Februari 2009, 09:05
  14. mereka tidak bisa menggunakan PIKIRAN (baca:otak) mereka untuk mempertahankan eksistensinya. Oleh karena itu, mereka menggunakan UANG dan FISIK untuk mengawetkan “keberadaan” mereka. Cara klasik…

    Posted by yamadisini | 27 Februari 2009, 09:21
  15. mending mana sama yang nyampah komen di blog-blog trus minta di contreng… cih! ga profesional… jadi apa negara kalo caleg nya aja kayak gitu…

    Posted by Chic | 27 Februari 2009, 09:59
  16. Waktunya Rakyat Berfikir Cerdas

    Salam kenal………mampir ya Mas……..

    Posted by Om Shani | 27 Februari 2009, 10:17
  17. sama juga di daerahku, om.
    banyak bertebaran poster, baliho, selebaran pamflet.
    namun dari semuanya ada satu persamaannya : aku tidak kenal orang yang fotonya terpampang. satupun.
    kalo orang bijak bilang : tak kenal maka tak sayang, yahh bagaimana aku bisa sayang ke mereka dunk. contreng yang mana ya…

    Posted by ~noe~ | 27 Februari 2009, 10:20
  18. untung boker blom cukup umur jadi blom ble milih,,,

    salam kenal,,,

    di’arapin kunjungan baliknya ya,,

    Posted by bokers | 27 Februari 2009, 11:04
  19. mari berdoa semioga negeri ini segera dapat menemukan jati dirinya

    Posted by Artha | 27 Februari 2009, 11:16
  20. semakin gencar para caleg/capres memberikan janji kepada masayarakat akan kepiawaian dirinya,
    semakin luntur keyakinanku untuk memilih dia,
    huff

    Posted by arvernester | 27 Februari 2009, 12:23
  21. Terlalu banyak yang dipilih, terlalu banyak janji-janji, terlalu banyak yang berkata baik, terlalu banyak yang harus kita laihat. \Namun sayang terlalu sedikit janji yang terealisasi, terlalu sedikit kemajuan yang diperoleh, terlalu sedikit perhatian MEREKA pada rakyat… SAYANG…!!!!

    Posted by Daiichi | 27 Februari 2009, 13:56
  22. bukannya dicontreng yah????

    Posted by deady | 27 Februari 2009, 14:52
  23. menjadi pemimpin tanpa KKN itu memang mustahil di Indonesia.😦 sedihnyaa

    Posted by winsolu | 28 Februari 2009, 00:50
  24. hmmm…nanti kalo mau nyoblos, casual cutie coblos mana yang paling fashionable, fotogenik & ganteng.

    Posted by casual cutie | 28 Februari 2009, 03:08
  25. ntar coblos yg gayanye paling keren aje,,hhehehehe,,

    Posted by kahfinyster | 28 Februari 2009, 03:10
  26. Aku udah liat kertas coblosan yang selebar koran itu. Dih, puyeng sendiri liat logo dan nama2 partainya. Aku khawatir pada salah nyoblos..

    Posted by p u a k | 28 Februari 2009, 04:16
  27. coblos yang bener ja😀
    seiklasnya😀

    Posted by purwaka | 28 Februari 2009, 06:08
  28. Hihihihi, kita harus berpikir global untuk maju ya om…

    Posted by tengkuputeh | 28 Februari 2009, 08:00
  29. Banyak bgt pilihannya Om,, Jadi bingung mo pilih sp..

    Posted by fandi88 | 28 Februari 2009, 12:33
  30. hehe..mungkin itulah knp, banyak org bilang, ‘rasa persaudaraan’ bangsa Indonesia mmg plg tinggi…:mrgreen:

    Posted by Sarah Tahnia | 28 Februari 2009, 15:34
  31. saya kok masih bingung mo milih apa ya… ndak ada yg jelass semua…

    mbingungi!!

    Posted by BrenciA kerenS | 28 Februari 2009, 16:10
  32. Lho, kan semuanya menjanjikan yang baik2. Jadi nanti pas nyoblos merem aja, siapa pun yang kecoblos kan (mestinya) akan berbuat baik (jika menepati janjinya).

    Posted by Bahtiar Baihaqi | 28 Februari 2009, 19:06
  33. Liat judulnya Tak kirain apa Mbak ?! wekek..kek…kek… Ah pusing ah plg2 cmn janji doang capek dech…!!

    Posted by mbahkoeng | 28 Februari 2009, 19:52
  34. caleg-calegnya juga mencalonkan diri kadang nggak melihat ke kapabilitas dirinya. mikirnya cuma kayanya enak aja jadi anggota legislatif, gaji gede, tinggal cuap-cuap. kayanya gampang dan enak, padahal….

    Posted by geRrilyawan | 28 Februari 2009, 22:26
  35. Not from the Money, but from the Heart….

    is RIght..?

    Posted by cisthouse | 1 Maret 2009, 06:37
  36. kalo sayah dan segenap bloge rlaen mungkin mengandalkan intuisi dan kata hati bwat milih😀

    cuma negor n ade post baru di blog ane

    Posted by rocknoida | 1 Maret 2009, 07:51
  37. coblos jangan contreng….eh salah ya….

    Posted by ali | 1 Maret 2009, 09:02
  38. pokonya jangan golongan putih !!!!

    kita sebagai warga negara yang baik !!!!😉

    Posted by nelson | 1 Maret 2009, 11:22
  39. Di PEMILU nanti jangan pada nyoblos ya.., dicontreng aja. Cukup satu ngga’ perlu dua.

    Posted by Tuyi | 1 Maret 2009, 12:04
  40. bingung om mo nyoblos yg mana
    banyak yg ga dikenal calegnya

    Posted by kejujurancinta | 1 Maret 2009, 14:04
  41. golput ajah😐 hehehe

    Posted by yenin | 1 Maret 2009, 15:57
  42. Banyak masyarakat yang masih mengharapkan ‘imbalan’ dari suara mereka…hal yang seharusnya tidak perlu terjadi

    Posted by syelviapoe3 | 1 Maret 2009, 16:32
  43. Kapan ya kita bira pemilu online???
    Kasian pohon2 pada ditebangin buat kertas suara. Kasian besi2 dibikin kotak suara yang nantinya ga tau mau diapain. Pemilu bisa ramah lingkungan.
    Puyeng kampanye pemilu. Mending kampanye lingkungan hidup.

    Posted by neta | 1 Maret 2009, 16:55
  44. tunggu aja setelah pemilu banyak juga caleg yang stress…karena udah habis modal tapi ngga kepilih hahahahahaha

    Posted by thimbu | 1 Maret 2009, 19:23
  45. daripada susah2 milih, mending abstain ajah. hahahahaha

    Posted by konohanasakuya | 2 Maret 2009, 01:04
  46. Ass.

    Turut prihatin terhadap Kota Serang … hampir sama situasinya di daerah lainnya. Ya … lihat dulu dan perhatikan, hanya gara-gara 5 menit di bilik suara menanggungnya minimal 5 tahun …

    Posted by HE. Benyamine | 2 Maret 2009, 03:12
  47. Om iyan jangan pasang foto bininya di Internet nanti di rekayasa…
    khan repot mesti manggil ahli sotoshop.
    http://infotekkom.wordpress.com/2008/10/20/hati-hati-memasang-avatar-foto-di-blog/

    Omiyan jawab: makasih mas infonya, saya emang berencana mau ta ilangin takut kejadian juga, thanks banget ya

    Posted by Abdul Ghofur | 2 Maret 2009, 04:05
  48. untung peliku tahun ini aku luput dari pendataan KPUD *ga didata maksudnya:mrgreen: * jadi ga nyboblos alias golput kak😆

    Posted by indah rephi | 5 Maret 2009, 05:30
  49. “ini Daerah saya kamu ga bisa masuk !!!!…” seperti preman sahaja ya om hi hi hi.
    usul mengenai judul:
    “harusnya lihat dulu baru dicontreng”.

    Posted by Apria | 6 Maret 2009, 21:36

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,461,056 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 929 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: