Saya Dan Keluarga

Terbiasa Mandiri Sejak Dini


….Mohon Maaf Kepada Seluruh WP Besar KPP Pratama Tangerang Timur Atas Terjadinya Error Pada Saat Mendownload Bahan Untuk Sosialisasi UU PPh Dan Pengisian SPT Tahunan, Hal Ini Diluar Perkiraan Saya Sebagai Pengelola Blog….

Seiring waktu berjalan ditambah dengan bertambahnya usia fania dan kondisi lingkungan yang juga berpengaruh ternyata ketika saya perhatikan ada beberapa hal yang membuat saya sungguh bangga dengan fania, untuk ukuran usia fania yang baru 2 tahun 6 bulan kebiasaan mandiri nya boleh saya acungin jempol.

Ya siapapun akan bangga ketika melihat perkembangan anaknnya dalam melakukan kegiatan-kegiatan tertentu sudah terbiasa sendiri alias mandiri, memang faktor utama adalah orang tua yang harus membiasakan anak untuk terus melakukan hal positif didepan anak-anaknya karena buat mereka apa yang dilakukan orang tua adalah hal yang pantas dan boleh dilakukan dimata anak.

Pertama fania sudah terbiasa tidur sendiri tanpa musti dikelonin oleh bapak atau ibunya atau merengek minta ditidurin hal berlangsung sejak kandungan usia istri saya menginjak bulan ke-3, terkadang dia malah terbiasa tidur diruang keluarga baru pas malamnya saya pindahin ke kamar.

Kedua untuk urusan mandi fania sih emang dari kecil dah doyan yang namanya mainin air, selain doyan mandi dia juga gampang untuk urusan disabunin dan pake shmapo dan emang dia sendiri minta untuk pake shampo dirambutnya.

Ketiga melihat kebiasaan istri saya yang suka bikin teh dipagi hari ternyata membuat fania lama-lama tertarik untuk membuatnya dan akhirnya tanpa disuruh biasanya dia terbiasa bikin sendiri teh hangat tanpa meminta dibikinin.

Cuman sayangnya fania terlalu sensitif biasanya dia kagak tahan kalau nada biacara ibunya agak keras biasanya mukanya langsung berubah sedih atau marah tapi gampang dibaikinnya dengan ucapan…

Maafin mamah ya nak, ntar dibeliin coklat…

Itu kalo mamahnya yang ngomong dijamin langsung senyum tuh anak, tapi kalau bapaknya….

Maafin papah ya nak, ntar ta kasih bonus ciuman deh dari papah…

Nah kalau yang ini bakal langsung nyungseb ke bantal kalau ga kabuuurrrrrr…, eeiiittt jangan salah sekarang fania paling demen nunggu bapaknya hanya sekedar untuk ngajak nari (bukan ponari lho)hehehehe.

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

30 thoughts on “Terbiasa Mandiri Sejak Dini

  1. kenapa kok fania takut? emang ada apa sama ciuman papah? hahahah😀

    Posted by fanari | 5 Maret 2009, 03:30
  2. wah.. asik dong.. jadinya kalo gede, pasti bisa bantu2 orangtua tuh om..😉

    Posted by Billy Koesoemadinata | 5 Maret 2009, 03:33
  3. hmhmh,,, saya teringat sodara saya yang pernah tinggal di Jepang. Sepupunya berusia 4 tahun, terjatuh ketika sedang berlari. Sebagai WNI punya jiwa pnolong, sodaraku bermaksud ingin membatu dia. Namun sayang, orang tua si anak memarahi sodaraku.

    Disana, semnjak dari kecil memeng dibiasakan hidup mandiri, dan umur 17 tahun sudah hidup sndiri.

    Penngnya di Indonesia dibiasakan mental seperti ini,,🙂

    Posted by arvernester | 5 Maret 2009, 04:03
  4. jadi teringat kalau habis melakukan sesuatu yang agak luar biasa anak saya sering bilang: “Anak ayah pinter, bisa sendiri” (memuji diri sendiri)

    Posted by sunarnosahlan | 5 Maret 2009, 04:17
  5. wah hebat sekali ya dek fania, tanpa diajarin udah bisa.. memang, sedari kecil anak sudah harus diajarin mandiri tapi tanpa membuat dia merasa tidak dipedulikan, betul kan kak? :)=

    Posted by indah rephi | 5 Maret 2009, 04:35
  6. Sejak kecil diajari mandiri dan yg penting lagi diajari sama anak kecil adalah Displin Waktu
    misalna Bangun Pagi jam berapa belajar malam jam berapa dan lain coba dehhh

    Posted by Mr Bien | 5 Maret 2009, 04:46
  7. Kecil-kecil sudah pintar si fanie itu, jd ingat tetangga saya yang masi kecil udah bs nyanyi lagu d’masiv..hi5,pdhal kecil bngt. Mungkin kemampuan mendengarnya sngat baik sx..:-D
    Regard

    Posted by Prasetya Yudha | 5 Maret 2009, 05:00
  8. Hahahahha …
    Fania tau …
    Mana yang menguntungkan … mana yang tidak …

    Fania pinter …

    Salam saya

    Posted by nh18 | 5 Maret 2009, 05:50
  9. Lebih uwenak coklat dong, Om.. Daripada dikasih cium..😛

    Posted by HeLL-dA | 5 Maret 2009, 07:15
  10. sejatinya anak itu punya potensi besar untuk mandiri sejak dini. sayangnya sebagian orang tua, dengan alasan yang dapat dipahami/dimaklumi, sering terlalu protektif dan meremehkan kemampuan si anak.

    Salam kenal mas Omiyan.

    Posted by dyadyaeko | 5 Maret 2009, 07:27
  11. wuah…
    fania keren banget ya baru dua tahun uda bsa bikin teh sendiri…

    ortu-nya juga keren tu. didikannya berhasil berarti ya oom…

    Posted by yoan | 5 Maret 2009, 07:52
  12. fania juga pengertian om, coba om ciumnya waktu ibunya ga ada.. pasti mau…
    hehehhe…….

    wah salut ma fania, anaknya siapa dulu nieh

    OMIYAN…!!!

    salam

    Posted by ofa ragil boy | 5 Maret 2009, 09:17
  13. bangganya jadi orang tua fania.
    takut dicium papanya karena papanya kumisan, ya? hihi…

    Posted by marshmallow | 5 Maret 2009, 09:32
  14. Senangnya…. Jadi mau punya anak…😀

    Posted by Daiichi | 5 Maret 2009, 09:47
  15. Hi Friend.. Interesting post.. Nice cool blog.. Keep up the good work.. I have added you to my blog roll.. Hope you too will add mine.. Do visit my blog and post your comments.. Take care mate.. Cheers!!!

    Posted by sparkzspot | 5 Maret 2009, 10:23
  16. Bikin iri aja nih…, anak saya 4 thn dan 9 thn kalau tidur mintanya ditemenin mulu….

    Posted by hade | 5 Maret 2009, 10:23
  17. gue pilih coklat aje ah,,:mrgreen:

    Posted by kahfinyster | 5 Maret 2009, 11:48
  18. hau hau hau…
    saya ngerti perasaan macam gitu koq pak. soalnya senior saya udah ada yang punya momongan. tiap kali ngomongin progress yang dibikin si buah hati, mata mereka berbinar-binar dan muka berseri-seri…

    *jadi pengen :P*

    Posted by Infinite Justice | 5 Maret 2009, 12:23
  19. Ha ha ha…Fania masih tidur seranjang atau sudah di pisah nih? biasanya ikut gangguin papah mamahnya senam…ha ha ha (kiding)

    Posted by pakde | 5 Maret 2009, 14:33
  20. “Maafin mamah ya nak, ntar dibeliin coklat…”

    Sogokan. Perlu lapor KPK nih….:mrgreen:

    Posted by agungfirmansyah | 5 Maret 2009, 15:44
  21. hahaha…. lucu juga Fania ini, nanti coklat dari mama kirim ke aku ya sebagian…. hehehe..

    Selamat malam mas…..

    Posted by han han | 5 Maret 2009, 16:02
  22. wah papahnya suka nyium😀

    *lari menjauh…

    Posted by easy | 5 Maret 2009, 16:12
  23. Hehehe… (lho, kok malah tertawa)..
    Soalnya saya teringat anak-anak saya..
    Mereka pada dasarnya sudah mandiri, tapi sayanya yang kolokan… tidur masih pengen sama mereka….

    Posted by Nin | 6 Maret 2009, 00:54
  24. takut ciuman papa karena kumis n jenggotnya bukan ?🙂

    Posted by agunk agriza | 6 Maret 2009, 02:41
  25. hihihi..
    pasti penah trauma neeh nda mau dicium sama papana..😆

    Posted by wi3nd | 7 Maret 2009, 03:18
  26. hehehehe lutuna…pasti dia ngambek habis papanya jail😀

    Posted by Ria | 7 Maret 2009, 09:56
  27. duh..
    senengnya…

    Posted by annosmile | 7 Maret 2009, 11:41
  28. bau jengkol kali om kalau nyium,hehe

    Posted by roberthendrik | 8 Maret 2009, 08:11
  29. fania? wah3x

    Posted by aryu | 9 Maret 2009, 02:38
  30. Sip. Umur 2-4 tahun memang masa2 anak berperilaku seperti itu, Om. Salut karena sudah menanamkan kebiasaan baik ini sejak dini.

    Anak2 kan langsung merekam nilai-nilai dan kebiasaan yang kita tanamkan ke pikiran bawah sadarnya. Tanpa filter sama sekali. Jadi memang perlu lebih berhati-hati ketika berucap, bersikap, dan bertindak di depan mereka.

    Boleh sedikit koreksi, Om? Jangan dibiasakan sogokan ya? Mungkin lebih baik bilang, “Maafin, Ibu ya sayang. Ibu khilaf. Lain kali tidak diulang. Senyum dong.”

    Trus beri ciuman atau pelukan atau usapan sebagai simbol bahwa kita welcome dengan anak. Dari hal2 kecil tersebut, rasa aman anak akan terpupuk.

    Rasa aman itulah yang kelak akan menjadi modalnya dalam proses pembentukan kepercayaan diri dan pencarian jatidiri.

    Posted by sanggita | 12 Maret 2009, 00:30

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,466,003 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 930 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: