Saya Dan Keluarga

Apa Lho…!!!


faniApa lho….apa lho….

Mungkin kalian pernah denger kata-kata itu, kalau muncul dari temen sebaya hal yang wajar tapi coba bayangin kalau muncul dari mulut manis anak-anak kecil..hhmm rasanya gimana gitu ga pantes banget.

Ya kita semua tahu kalau yang namanya anak kecil seukuran fania emang lagi masa-masanya memperhatikan menyimak dan melakukan apa yang ada didepan dia, selama ini saya masih tenang melihat ucapan fania masih itungan sopan tapi ya namanya juga anak karena sering main ma anak tetangga ternyata fania jadi ketularan juga bahasa-bahasa yang sebetulnya mereka sendiri ga tahu artinya tapi karena diucapkan oleh sebayanya jadinya ngikutin.

Kemaren pas pulang kerja (hehehe perasaan cerita omiyan kebayankan pas pulang kerja melulu deh), seperti biasa nyandain anak dulu, nah mungkin fania merasa keganggu eh tiba-tiba terucap deh ucapan yang bikin saya kaget…

Apa lho..apa lho…

Wa jelas saya kaget, akhirnya saya samperin terus nanya…l

Lho nak kok ngomong begitu sih, ga boleh sayang ya..ga boleh itu, jangan dibiasain kalau mau ngomongnya..jangan ganggu fania pah..gitu aja ya na….

Buat saya emang ini bukan pengalaman pertama mendengar ucapan anak seperti itu, ada yang lebih parah yang bikin saya mengurut dada, yaitu ketika saya lagi berjalan bertemu dengan seorang anak kecil yang kebetulan tetangga saya lalu saya bertanya..

Mau kemana sayang….

Tahu ga apa jawabannya, jawabannya itu bikin merinding…yaitu…

Apa lu…Monyxxxxxxtttt

Sumpah waktu itu saya ga habis pikir anak seumur 4 tahun dah bisa berucap sekasar itu, saya terkadang berpikir apa orang tuanya ga pernah mendengar atau menasihati agar anak-anaknya bisa menjaga ucapannya, bukan apa-apa soalnya ibarat kertas putih kalau sudah terkena noda rasanya agak sulit walaupun masih bisa diperbaiki.

Tapi itulah efek dari pergaulan serta tontonan yang mereka nikmati selama ini sungguh sangat berpengaruh, saya sendiri lebih baik tidak menonton Sinetron Indonesia ketika lagi ada fania bukan apa-apa semuanya juga sudah tahu seperti apa kualitas sinetron kita selama ini, dan akhirnya saya ma istri lebih memilih memutar lagu-lagu mandarin daripada fania menonton acara anak yang membentak orang tua atau sebaliknya.

Memang anak kecil seusia fania tidak salah karena mereka begitu dikarenakan tidak mengerti apa yang diucapkan tapi alangkah bagusnya kalau mereka tidak mengucapkannya.

Ternyata mendidik anak itu sungguh berat….

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

35 thoughts on “Apa Lho…!!!

  1. om,, suruh baca majalah bobo aja.. biar bahasanya halus😉

    Posted by Billy Koesoemadinata | 12 Maret 2009, 06:04
  2. astaghfirullah….
    ckckckc…

    sungguh dapat terlihat gambaran beratnya tanggung jawab orang tua zaman ini utk mendidik anak nya biar bener…😐

    Posted by oRiDo™ | 12 Maret 2009, 06:25
  3. positifnya.. fania tu gampang ‘nangkep’ en nyerap ilmu.. hihihihihi…😀

    Posted by eMo | 12 Maret 2009, 06:27
  4. Ah Om …
    ini memang night mare sangat …
    kita sulit sekali mengontrol kata-kata yang dikumandangkan dan di perdengarkan ke telinga anak-anak kita …
    Mungkin dirumah sih bisa full control …
    tapi di luar rumah … di belantara itu ???
    aarrrggghh aku merinding Om …

    Salam saya

    Posted by nh18 | 12 Maret 2009, 06:40
  5. Emang terkadang ditempatku juga anak2 kecil juga ngomongnya lebih kasar lagi sampai Anj**g2 gitu

    mampir lagi saya mas….mampir balik ya……..

    Posted by Om Shani | 12 Maret 2009, 06:55
  6. Yups… lebih berat mendidik anak sendiri daripada mendidik anak orang lain.
    Harus dibagi waktunya bermain si anak antara lingkungan dan orang tua…
    Persentase harus banyak bermain dengan orang tua.
    semoga berhasil…

    Posted by cenya95 | 12 Maret 2009, 08:11
  7. Kadang orang tua bangga (habis kelihatan seneng pas ngomoninnya) kalau anaknya bisa “sedikit nakal” di muka orang. Meski kalau di rumah gemreget mau mukul pantatnya.

    Posted by Ekonikoe AN | 12 Maret 2009, 08:26
  8. diajeng dataaaang🙂 hm..anak-anak kecil itu malah lebih sering ngikutin kata-kata yg di TV..jd memang bener nek nonton TV iku harus di dampingi🙂

    Posted by DIAJENG | 12 Maret 2009, 08:40
  9. kata kak seto…cieeeh…anak itu nek dibilang “jangan” malah nekat…jd hati-hati kalo ngasih pengertian sama anak kruuuecil🙂

    Posted by DIAJENG | 12 Maret 2009, 08:41
  10. Di ajarin buat martabak aja.ha3

    Posted by anto84 | 12 Maret 2009, 08:49
  11. wah, aku masih blm bisa kasih komentar ttg mendidik anak, wong aku sendiri aja masih anak2 dan butuh didikan..hehhehe

    Posted by okta | 12 Maret 2009, 08:51
  12. 🙂 Salam kenal mas Omiyan… terima kasih telah berkenan mengunjungi rumah saya

    Yang paling berperan dalam membentuk jiwa seorang anak adalah orang tuanya sendiri mas Omiyan… Jika anak telah kita didik dengan baik, Insya Allah… apapun yang datang dari lingkungannya… si anak secara otomatis memiliki filter sendiri untuk memilah – milah baik dan buruknya…

    Bukan bermaksud membanggakan diri, tapi hingga saat ini saya belum pernah mengeluarkan kata – kata kasar, serapah, atau yang seperti itu kepada orang lain atau kepada sesuatu…

    Lantaran sewaktu kecil, ketika saya menyebutkan kata – kata semacam itu, saya akan mendapatkan punishment berupa, maaf, tamparan dari ayah saya (sakit sih, tapi tentu dalam batasan sayang dong) dan kemudian diberi penjelasan bahwa kata – kata tersebut tidak boleh diucapkan kepada orang lain atau apapun…

    Kami dididik untuk tidak boleh mengucapkan serapah…

    Saya juga pernah ingat, ketika sholat tarawih dimasjid, temen saya tertawa-tawa dan ribut banget di masjid, padahal saya nggak, eh ayah saya langsung menarik saya, memberikan tamparan satu kali, kemudian menyuruh saya pulang kerumah,🙂 tidak adil memang, tapi itu memberikan contoh betapa tegas dan kerasnya ayah saya mendidik kami, anak – anaknya…

    Jaman sekarang… saya kadang miris juga… ketika anak – anaknya mengucapkan kata – kata yang kasar atau jelek, orang tuanya malah membiarkan bahkan acapkali tertawa – tawa menganggap celotehan anaknya itu suatu kelucuan…

    Yang terpenting tuh… didikan orang tuanya Mas Omiyan, karena dari rumahlah.. jiwa dan kepribadian seseorang itu mulai di bentuk..

    Thanks ya mas Omiyan untuk kunjungannya🙂

    Posted by Rizal | 12 Maret 2009, 09:49
  13. hahahahahaha……

    Abu ngebayangin muka om iyan waktu anak itu blg “Apa lu…Monyxxxxxxtttt” pasti shock bgt, dan lucu tentunya…..

    Posted by tengkuputeh | 12 Maret 2009, 10:37
  14. Bener Mas…
    Anak kecil usia balita peka terhadap apa yang dilihat dan ada disekitarnya.
    Beruntung anak saya sudah besar semua.
    Yang ragil aja dah mahasiswa

    Posted by marsudiyanto | 12 Maret 2009, 11:40
  15. hmm sepertinya pengalaman itu mulai dari usia nol yah.. moga2 gak keterusan…

    Posted by ardianzzz | 12 Maret 2009, 16:11
  16. kono referensi berbahasa anak itu berasal dari lingkungan sosialnya, mas omiyan. saya sering khawatir ketika anak2 mesti bergaul di tengah2 lingkungan yang makin mengabaikan kesantunan berbahasa. akibatnya langsung berimbas ke anak. mereka sering tak terduga mengeluarkan kata2 yang kasar, bahkan terkesan jorok.

    Posted by Sawali Tuhusetya | 12 Maret 2009, 16:46
  17. pagi🙂 semoga sehat hari ini ya🙂

    Posted by DIAJENG | 13 Maret 2009, 01:43
  18. Iringi setiap pekerjaan kita hari ini dengan doa ya…:) semoga selalu di lindungi oleh Alloh SWT🙂

    Posted by DIAJENG | 13 Maret 2009, 01:44
  19. anak kecil biasanya mbeo bro..jadi apa yang di dengar itu yang di ucapkan perlahan lahan sampai bisa…

    Posted by thevemo™ | 13 Maret 2009, 01:53
  20. terima kasih omiyan telah berkunjung diblog ku. lebih-lebih mau meninggalkan pesan dengan bahasa sunda, itu yang kutunggu-tunggu. salam kenal omiyan.

    Soal tingkah anak-anak, itu adalah salah satu ‘kecerdasan alami’ yang kudu dikelola.

    Posted by tumetesingkabar | 13 Maret 2009, 01:57
  21. Salam kenal Om,
    Iya nih… dengan pemikiran masih polos gitu, anak-anak dengan gampangnya ngucapin kata-kata yang didengar, ga peduli itu ngeselin orang apa ngga. Tugas kita sbg ortu buat ngingetin, tul gak?

    Posted by soyjoy76 | 13 Maret 2009, 02:08
  22. Iya Om, saya juga sering tuh ngedenger anak kecil ngomong pake bahasa yang gak sesuai ama usianya.
    Berat banget tanggung jawab orang tua yah..
    Jadi kebayang nanti kalo saya punya anak..

    Posted by Laki-laki Biasa | 13 Maret 2009, 03:01
  23. huaaa,, bahaya juga neh anak tetangga,,
    atau jangan orang tua sebelah rumah?
    ama tipi juga hati2 om… hehehe

    Posted by arvernester | 13 Maret 2009, 03:01
  24. setujuu…dirumah juga aku kondisikan untuk tidak liat sinetron..(anak khan selalu ngikut selera ortunya, jadi kalo ada sinetron aku bilang aja, mama nggak suka sinetron…cari acara musik aja yuk..) tapi itu aja nggak cukup lho, kita kan nggak mungkin membatasi pergaulan anak diluar…jadi anak juga harus dikasih pengertian bahwa kalo nggak tau apa arti kata2 tsb jangan diucapkan…bisa jadi kata2 itu kan nggak sopan artinya..susyahhh memang jadi ortu jaman sekarang ya…

    Posted by rani | 13 Maret 2009, 04:02
  25. yA GITULAH ANAK 2 MAS LEBIH MUDAH NGIKUTIN DARIPADA MENYERAP MAKSUDNYA.sALAM KENAL YA MAS MAMPIR KETEMPATKU

    Posted by kawanlama95 | 13 Maret 2009, 04:13
  26. Anak-anak sangat sensi tuk meniru apa yang didengar dan dilihat…., hal ini harus diperhatikan orang tua, misal : hindari anak2 melhat adegan kekerasan baik langsung maupun lewa tv, mendengar kata-kata yang “kurang pantas” karena anak2 akan merekam dan menirukannya…..

    Mendidik anak memang gak gampang. Rasa salut kita ungkapkan ke orang tua masing2 yang telah mendidik kita sehingga menjadi seperti sekarang….!

    Posted by IjoPunkJutee | 13 Maret 2009, 04:25
  27. He…he…tetep anak yang cakep….🙂

    Posted by Yep | 13 Maret 2009, 09:43
  28. anak2 memang lucu, yg terucap tidak mengerti benar ato salah😀 koq gak mampir lg om ke blog ku😦

    Posted by yangputri | 13 Maret 2009, 10:25
  29. iya maz, memang efek dari pergaulan mempunyai andil yang sangat besar terhadap tumbuh kembang buah hati😉

    Posted by arifudin | 13 Maret 2009, 13:05
  30. Orang tua musti punya waktu cukup untuk selalu memantau perkembangan anak-anaknya, termasuk perkembangan kosa kata barunya. Dan harus disadari bahwa lingkungan dekat memberikan pengaruh yang besar

    Posted by prameswari | 13 Maret 2009, 22:13
  31. Nggak jauh beda ternyata … pengaruh TV luar biasa terhadap perkembangan anak. Berat memang jadi orang tua, karena bisa jadi lebih banyak TV yang menyertai mereka daripada kita sebagai orang tua.

    Posted by HE. Benyamine | 14 Maret 2009, 02:29
  32. Melihat kondisi sekarang tugas mendidik anak menjadi sangat berat. Orang tua harus menjadi team yang kompak dan satu kata.
    Kita harus smart, Setiap peran harus kita kuasai dengan baik sebagai ortu, guru or kawannya.
    Anak-anak lebih menjadikan orang tua sebagai model dan referensi.
    Ketika anak sering dibohongi, jangan harap mereka akan jujur sama kita..
    Jika semua usaha telah dilakukan secara maksimal maka jurus pamungkas adalah tengadahkan tangan kepadaNya dan sampaikan betapa Anak soleh dan solehah adalah dambaan kita sebagai pengemban amanah dariNYa.

    Posted by Beautiful Season | 14 Maret 2009, 02:45
  33. ahh…
    memang mendidik anak itu susah juga ya.

    Posted by utaminingtyazzzz | 14 Maret 2009, 05:04
  34. wahhh anak syapa tuh?
    katakatanya kasar banged,,,

    ck ck ck

    Posted by hellgalicious | 14 Maret 2009, 06:12
  35. apa kabar om
    sorry kelewatan lum ngelink
    skrang udah aku link om di page/tukar link/

    thanks ya

    Posted by shalimow | 15 Maret 2009, 12:17

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,464,039 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 930 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: