Saya Dan Keluarga

Sebuah Realita Kehidupan …..(2)


Setelah kejadian semalam tadi, ketika kita pada bangun pagi dan setelah Shalat biasanya saya bareng istri bercanda dengan istri terutama dengan memey, nah lucunya memey nih suka nangis sambil menatap ke arah pintu dan ini adalah sebuah kebiasaan dia jika pagi sudah menjelang, hal ini terjadi karena biasanya si Mba yang ngasuh akan nongol untuk mengajaknya jalan-jalan.

Istri yang tengah memeluk memey yang terlihat rewel, kemudianberkata….

” Memey ini mamah ya sayank…..inget ya na ini mamah ….. “

” mamamamamam ….mamamamamamam”

Ocehan si kecil sambil matanya memandang ke pintu kamar, dia meronta ingin lepas dari gendongan istri, mukanya terlihat seperti mau menangis….

Dan tak berapa lama si Mba masuk, dan ketika di gendong si mba justru Memey jadi diem .seperti menemukan seseuatu yang dia cari….. nah dari sini terlihat raut muka istri saya menjadi sedih….., tak berapa lama ketika si Mba pergi belanja dan mengembalikan kembali memey yang dah terdiem…. dan kembali kami pun bermain …..

” Sayank kalau pas digendong mamah jangan nangis ya … ini mamah sayank …”

keluar ucapan tersebut dari mulut istri saya, dan memey tetap bercanda bareng kakaknya ….., tiba-tiba istri berkata kepada saya ….

” A.. aku takut memey ga kenal aku ibunya, masa digendong ma aku nangis eh sama si mba engga …., terus manggil mamamamamaa sambi mandang ke pintu, kan aku ibunya…”

” Ga lah sayank….mungkin karena faktor kebiasaan dia tiap pagi diajak jalan-jalan jadi merasa ada yang ditunggu …. pasti ga lah…., toh ucapan dia mamamama itu kan bukan berarti manggil mama …..”

Istripun terdiam, dan tak berapa lama dia berkata ….

” A bantuin aku sih lunasin kasbon dikantor ….. “

Deg aku kaget juga kok malah berkata begitu …

” Lho yank, aa kan cuman ngandelin gaji darimana lagi…. toh uang aa uang kamu juga …”

Dan istripun terdiam ……

———******———

Saya berangkat ke kantor jam 06.00 setelah cipika cipiki kepada istri dan anak-anak begitu juga dengan ibu saya, saya segera meluncur ke penitipan motor sembari menunggu jemputan mobil ke arah tangerang….

Sampai dikantor sekitar jam 07.20, saya pun nyarap makanan yang dibawa dari rumah, dan setelah itu mulai kerja seperti biasa.

———******———

Karena masih penasaran dengan pertanyaan tadi pagi tentang kasbon kantor, akhirnya saya mencoba mengebel istri …..

” Halo yank, aa kok masih penasaran kenapa kamu kok ngomongin masalah kasbon kantor …. “

” Ga A, aku cuma kesel dan sedih aja takut memey ga kenal aku …. “

” Oh gitu, ya mangkanya kita musti manfaatin waktu yang terkadang sedikit buat anak-anak, sekarang pikir aja kamu musti bangun terus masak buat aa dan sudah pasti waktunya jadi sempit dan jarang bisa bermain buat Memey dipagi harinya, atau kalau engga gini aja deh nanti mulai besok dituker aja suruh si Mba yang masak buat bekel aa dan kamu pergi jalan-jalan bareng Memey dan Bunga, gimana pastinya memey bakal terbiasa …..”

” Oh gitu ya …….. makasih deh A ….”

———******———

Hari ini (07-05-10) jam 04.00 pagi, saya bangun karena musti bikin susu buat Memey ….., dan akhirnya usulan saya kemaren dilaksanakan hari ini, jadi si Mba yang masak buat bekal saya dan istri jalan-jalan bareng memey dan Bunga ……..

Si Mba sudah selesai menyiapkan masakan buat saya, wangi masakannya lumayan dan segera saya masukin ke tas, dan sayapun berangkat ….. dan tak lupa menemui istri dan kedua anak untuk segera pamitan.

Setiba dikantor saya membuka bekal untuk segera menyantap makanan…. tapi entah kenapa wangi makanan terutama sayur yang dibawa tiba-tiba membuat perut saya ga berselera malah (maaf) mau muntah rasanya…. tapi tetap saya paksakan untuk makan …. dan nasinya habis plus tempenya tapi sayurnya tidak ……

Ah….baru kali ini saya merasakan masakan yang justru membuat perut saya mual …. ternyata beda masakan istri dengan si Mba …….

———******———

About omiyan

Cuman seorang newbie didunia maya, selalu merasa jika berbicara lewat tulisan itu lebih baik daripada kita berbicara tanpa ada jejak dalam sebuah tulisan.

Diskusi

42 thoughts on “Sebuah Realita Kehidupan …..(2)

  1. Menarik sekali postingnya, sukses untuk anda.
    Kunjungi Blog kami http://www.harisistanto.wordpress.com, baca posting baru yang berjudul : “Pompa Turbin Pertama di Kabupaten Sikka”, dan artikel lain yang berguna.

    Posted by Haris Istanto | 7 Mei 2010, 03:16
  2. hahahahahaha semua butuh pengorbanan om dan sabar aja kalau citra rasa masakan yang ada jadi aneh

    Posted by kabariberita | 7 Mei 2010, 03:56
  3. memey nya lucu banget yak…. lam nal

    Posted by dreesc | 7 Mei 2010, 04:26
  4. harus lebih banyak meluangkan waktu buat memey,biar dia merasa dekat dengan kedua orangtuanya dibanding si mbaknya🙂

    Posted by didot | 7 Mei 2010, 06:23
  5. Wah, saya jadi kangen pada suasana saat anak saya masih kecil
    Tapi gimana lagi.
    Waktu memang harus terus jalan…

    Posted by marsudiyanto | 7 Mei 2010, 06:58
  6. JELAS BEDA dong, Om masakan isti tercinta dan si Mba. Kalau si Mba bumbunya cuman garam doang, kalau istri banyak bumbu tambahannya: cinta, sayang plus setangkup rindu. (*Eh, kayaknya itu ada lagunya deh, Om…*) Makanya masakan istri jauh lebih nikmat..nyamm..nyam..

    Titip kecupan buat Meymey… Jgn nangis lagi yah, kalo digendong mama..🙂

    Posted by dewifatma | 7 Mei 2010, 08:10
  7. resiko punya baby sitter gitu emang, saingan berebut perhatian anak……quality time.quality time, itu yang istri sering teriakin……….

    Posted by Gema | 7 Mei 2010, 08:13
  8. duhhh memang resiko ibu yang bekerja seperti itu om
    tapi sabar aja dulu yang penting istrinya omiyan tetep gigih ngenalin dirinya
    aku juga kerja dari pagi ampe malem
    tapi anakku tetep milih mama daripada mbak😀

    Posted by gerhanacoklat | 7 Mei 2010, 08:58
  9. begitulah yang menjadi ketakutan para Ibu…
    ini pelajaran berharga kelak nanti jika lia mempunyai anak..

    btw… sangat2 beda ya masakannya hehheheh

    Posted by delia4ever | 7 Mei 2010, 10:19
  10. ya iyalah beda, wong saya juga gak doyan masakan si mbaknya….
    kalo masakan istri mah pasti habis…

    sebenarnya istrinya gak perlu takut, buktinya Mahes anak saya, dari pagi mpe sore ma mbaknya, tapi begitu bundanya pulang, mo mandi juga gak dibolehin….

    Posted by kangmase | 7 Mei 2010, 11:00
  11. semangat ya OOm🙂

    Posted by ilyasafsoh.com | 7 Mei 2010, 11:13
  12. waktu terasa sekali cepat berlalu … karena kesibukan yang menumpuk kadang-kadang bisa lupa segalanya.

    Posted by bayuputra | 7 Mei 2010, 11:27
  13. Selamat malam om .. salam hangat untuk om sekeluarga ..

    Posted by bayuputra | 7 Mei 2010, 11:29
  14. salam sahabat
    ini yang menjadi ketakutan seorang iubu

    Posted by Bimbingan Belajar SEO | 7 Mei 2010, 11:47
  15. tapi mungkin memang harus lebih banyak meluangkan waktu buat memey.. biar lebih deket lagi..

    Posted by agoenk70 | 7 Mei 2010, 12:05
  16. Sang Suami musti mengalah sedikit demi hubungan psikologis bunda dan anaknya.

    Posted by alamendah | 7 Mei 2010, 13:08
  17. apa pun alasannya, masakan sang istri jauh lebih lezat dan dikmat daripada bikinan orang lain, bos, hehe …. si memey menggemaskan juga tuh.

    Posted by sawali tuhusetya | 7 Mei 2010, 13:20
  18. Masakan istri atau pun masakan ibu kita selalu menjadi no wahid

    Posted by ciput | 7 Mei 2010, 13:38
  19. Wah sebuah pengorbanan yang patut saya acungin jempol mas. Tetaplah seperti itu, nanti kalau liburan baru deh nyicipi makanan istri lagi.😀

    Posted by setitikharapan | 7 Mei 2010, 13:41
  20. anak2 kadang2 suka gitu kok,
    salam sama mama memey

    Posted by monda | 7 Mei 2010, 15:04
  21. Hanya soal kebiasaan barangkali. Kalau si istri yang sering masakin, bisa jadi masakan si mba yang gak enak. Mungkin….

    Posted by pakosu | 7 Mei 2010, 16:01
  22. heheheh sing sabar y….
    salam hangat dari blue

    p cabar

    Posted by bluethunderheart | 7 Mei 2010, 17:29
  23. wahhh susah juga ya jadi ibu yang bekerja…

    Posted by fitrimelinda | 7 Mei 2010, 17:53
  24. hehehe bapaknya harus berkorban ya… demi anak2 kan…😀

    Posted by arman | 7 Mei 2010, 22:23
  25. sebuah cerita yang bisa menjadi pelajaran bagi kita semua

    Posted by Ruang Hati Blog | 8 Mei 2010, 00:07
  26. Aduh… Memang dilema ya kalo sang Ibu ga sempat bersama anak di rumah..😐

    Posted by Asop | 8 Mei 2010, 02:30
  27. kok cerita ini seperti mengingatkan saya ya….

    Posted by antokoe | 8 Mei 2010, 02:48
  28. Harus sama tahu bang, toh semuanya berakhir ke penampungan kan ya😀

    Posted by dykapede | 8 Mei 2010, 03:45
  29. Assalaamu’alaikum mas omiyan

    Secara psikologinya, tabiat sedemikian berlaku kerana keakraban antara pengasuh dan anak. Hal ini akan berkekalan jika si ibu jarang bersama dengan anak. Akhirnya anak tidak mesra dengan ibunya. Harus kendalikan hal ini dengan lebih bijaksana sebelum perhatian anak menjauh dari ibunya. Semoga isteri Omiyan tidak sedih dan terus berusaha menjalinkan kemesraan dengan anak sendiri.

    Salam mesra dari saya di Sarawak, Malaysia.

    Posted by Siti Fatimah Ahmad | 8 Mei 2010, 10:23
  30. hidup memang penuh pengorbanan.. selalu enjoy aja dalam hidup..

    Posted by madimuktiyono | 8 Mei 2010, 13:15
  31. semangat aja pak!
    ceritanya bisa menjadi pelajaran bagi kami semua kok

    Posted by deady | 8 Mei 2010, 15:48
  32. Saya mungkin bisa sharing….
    Karena pergi pagi pulang malam, si bungsu lebih lengket sama mbaknya…terutama setelah saya harus pendidikan selama 3 bulan. Awalnya seneng juga, karena saya bisa konsentrasi belajar…tapi akhirnya terganggu.

    Jadi..kalau akhir pekan, si mbak ga diajak jalan-jalan, hanya saya dan suami. Disinilah, kesempatan kita berbagi waktu dengan si kecil. Walau awalnya sulit, si kecil akhirnya tahu, dengan si mbak dia bisa bermain, tapi ada nilai lebih jika main bersaa ayah ibunya…karena bisa diajak piknik, jalan-alan ke tempat wisata dll.

    Posted by edratna | 9 Mei 2010, 01:35
  33. Inilah dunia 🙂

    Posted by achoey | 9 Mei 2010, 04:50
  34. bener mas , pasti beda. orangnya aja beda, iyakan.

    Posted by kawanlama95 | 9 Mei 2010, 07:32
  35. dunia tak seindah yang kita bayangkan ya bro …
    apapun itu.. ada manis pahit.. ada asin nya juga ..
    hidup jadi penuh rasa.. penuh warna.. inilah realitanya hehee

    Posted by elmoudy | 9 Mei 2010, 08:30
  36. untungnya pembantu disini maunya setengah hari aja…jadi gak di kuasai oleh pembantu

    Posted by boyin | 10 Mei 2010, 03:22
  37. he..he..dilema yah om..
    tapi, langkah sekarang rasanya lebih bijak om, klo nnt anak-anak sudah besar barulah kembali istri yang memasakkan…

    Posted by fety | 10 Mei 2010, 07:51
  38. posting dan komen2 yang bener2 memberi pelajaran hidup…

    Posted by Yui | 12 Mei 2010, 15:35

Trackbacks/Pingbacks

  1. Ping-balik: Tweets that mention Sebuah Realita Kehidupan …..(2) « Blognya Omiyan -- Topsy.com - 7 Mei 2010

  2. Ping-balik: Saat si kecil lebih dekat dengan mbak « - 9 Mei 2010

  3. Ping-balik: Sebuah Realita Kehidupan …..(Tamat) « Blognya Omiyan - 10 Mei 2010

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

twitter

  • 2,466,003 Sejak 17 Nov 2008

Kategori

Yang Lagi OL

Langganan via Email

Bergabunglah dengan 930 pengikut lainnya

smadav antivirus indonesia

%d blogger menyukai ini: